Masuk

Mendidik Orang Amerika untuk Meredakan Islamofobia

MAMHTROSO.COM -- Orang Amerika terobsesi dengan Islam sebagai sebuah gagasan, sebagai misteri, dan sebagai ancaman eksistensial bagi barat. Akibatnya, perdebatan kita mengenai Islam dan Muslim tidak benar-benar tentang "mereka" sama seperti tentang "kita" dan pertarungan yang seharusnya terjadi di antara keduanya.

Dalam buku barunya, "Apa yang dimaksud Alquran: Dan Mengapa Ini Penting," sejarawan Garry Wills menunjukkan, bagaimana beberapa orang Amerika menggunakan Muslim sebagai cara untuk menentukan siapa diri mereka dan apa yang mereka perjuangkan, dan untuk mempertajam definisi mereka tentang Barat peradaban.

Pemilihan presiden 2016 adalah contoh kasusnya. Seperti yang Wills tulis, "Bidang kandidat kandidat Republik yang ramai sering terdengar, seolah-olah mereka melawan Islam, bukan melawan Demokrat." Wills, penulis "Why I Am a Catholic" dan "Why Priests ?," hadir di Islam sebagai orang luar yang bersimpati atau, lebih tepatnya, orang luar yang ingin bersimpati semampu dia.

Seperti banyak pengamat yang bermaksud baik, Wills berharap, bisa mendidik pembaca tentang Islam dalam upaya meredakan Islamofobia. Bukunya ditujukan pada mereka yang tidak banyak tahu tentang agama di luar apa yang mereka dapatkan dari berita utama yang tidak menyenangkan. 

Premisnya cukup mulia: ketidaktahuan itu bisa diperjuangkan dengan pengetahuan. Kalau saja lebih banyak orang menjadi lebih tahu tentang Alquran, mereka mungkin tidak percaya orang-orang yang bersikeras bahwa Islam adalah agama yang berbahaya. Jadi sulit untuk menyalahkan Wills untuk beberapa klise jaminan.

Misalnya, dia menulis tentang al-Qaeda dan tentara Negara Islam: "Kaum minoritas fanatik tampaknya tidak menyadari tradisi mereka sendiri," katanya seperti dilansir dalam laman, The Washington Pos.

Di sini, Wills menunjukkan, bahwa pengetahuannya tentang teologi Negara Islam terkadang terbatas. Masalahnya bukan bahwa kepala negara Islam Abu Bakr al-Baghdadi tidak menyadari interpretasi Alquran yang lebih luas. Menurutnya, itu salah.

Seperti yang ditunjukkan oleh Universitas Yale Mara Revkin, Negara Islam dibangun di atas struktur hukum yang kompleks dan hanya bisa dikerjakan oleh orang-orang yang sangat akrab dengan sila hukum Islam (betapapun ekstrem dan istimewa pemahaman mereka tentang mereka).

Perjuangan Islam Salafi-jihadis Islami tentang Islam - semacam pendekatan orisinil terhadap teks-teks kanonik - sangat menarik bagi para pengikutnya karena ia tidak mempercayai akumulasi tradisi yang telah membantu umat Islam menyesuaikan hukum Islam karena perubahan zaman. Bagi para ideolog Negara Islam, modernitas telah membungkam Islam sesuai kehendaknya, dan tugas mereka adalah membalik proses itu.

Jika ada budak di zaman nabi, misalnya, maka pasti ada setiap saat. Wills kadang-kadang berusaha untuk mempresentasikan Islam sebagai sesuatu yang tidak pernah ada. Misalnya, dia mengklaim bahwa "kumpulan bukti" menunjukkan bahwa "Islam menyukai perdamaian karena kekerasan." 

Tapi, Islam bukanlah agama yang bersifat pasifis. Selama berabad-abad, para ahli hukum Muslim mengembangkan sebuah badan hukum mengenai perang, termasuk bagaimana memperlakukan narapidana dan warga sipil yang terjebak dalam konflik dan definisi tentang apa yang benar-benar memenuhi syarat sebagai jihad.

Wills meninggalkan pertanyaan yang menarik yang tak terjawab: Mengapa Islam harus bersikap pasifis? Karena agama lebih dari sekadar sistem kepercayaan pribadi, mereka pasti harus memperhitungkan tidak hanya ideal perdamaian, tapi juga untuk realitas perang. Alquran diwahyukan kepada seorang nabi dan orang-orang yang terlibat dalam pertempuran, jadi Islam harus menghadapi pertanyaan tentang kekerasan dan penaklukan wilayah secara paksa. 

"Sebelum norma modern menantang akuisisi dan aneksasi keras wilayah, kelompok harus menangkap, menahan dan memerintah daerah dengan paksa; tidak ada yang dengan sukarela membiarkanmu mengambil tanah mereka," katanya.

Wills membuat klaim lain yang hanya menyesatkan, seperti ketika dia menegaskan bahwa "tidak ada 'bagian' Alquran yang membahas syari'ah." Untuk mendukung argumennya, dia mengatakan, bahwa hanya sekitar 500 dari 6.235 ayat Alquran berurusan dengan masalah hukum. Alquran bukanlah manual hukum, tapi 8 persen dari sebuah buku juga sama sekali tidak ada. Kitab suci adalah salah satu sumber utama untuk menafsirkan syariah.

Anggapan Wills tampaknya adalah bahwa agama memiliki sesuatu untuk dikatakan tentang hukum adalah hal yang negatif dan karena itu harus diperdebatkan.

Dalam konteks liberal modern, hukum tersebut secara eksplisit termasuk dalam ranah politik dan pemerintahan, sementara agama dipandang sebagai sesuatu yang terpisah, sakral dan pribadi. Ini bukan hanya konsepsi modern tentang hukum - sebuah produk dari sistem negara-bangsa dan keasyikan Pencerahan dengan yang rasional - tapi juga seorang Kristen yang nyata. 

Wills tampaknya membaca pemahaman Kristen tentang agama ini ke dalam Islam. Islam "baik" - yang ia perkenalkan kepada pembaca - pada dasarnya damai dan, seperti agama Kristen, tidak memiliki kode hukum yang serius.

Syariah, yang meliputi hukum Islam, tapi juga ritual pribadi seperti shalat dan puasa, tidak dapat ditemukan di satu tempat, berkembang seperti yang terjadi melalui preseden dan praktik. Islam sedikit banyak mengatakan tentang perilaku publik dan politik, yang tampaknya berhasil, di mata Wills, sulit dipahami oleh pembaca Kristen dan non-religius. 

Ini mungkin memainkan beberapa bagian dalam kecenderungannya untuk menawarkan sifat canggung, sekaligus menggurui dan terlalu serius, seperti: "Beberapa orang mungkin terkejut mendengar ada hal seperti feminis Muslim. Sebenarnya, ada banyak dari mereka. "Ya, ada banyak dari mereka. Mengapa tidak, ada pertanyaan yang lebih berguna untuk diajukan.

"Saya memiliki perasaan campur aduk tentang menekankan kesalahan ini. Ini bukan buku oleh seorang sarjana Islam, jadi tidak dihakimi karena kurangnya orisinalitasnya. Ini adalah buku untuk orang-orang yang sedikit tahu tentang agama," kata Wills.

"Saya juga khawatir tentang efek yang tidak diinginkan dari mencoba melunakkan citra Islam atau melemahkan isinya. Mencoba membuat Islam dicerna oleh non-Muslim dengan membuatnya damai dan secara hukum ambivalen hanya bisa mengilhami kebingungan. Apa yang terjadi ketika, setelah membaca tentang agama yang enak, damai dan tidak mengancam ini, orang Amerika dihadapkan dengan versi yang secara unapologetis asertif dan tanpa kompromi?" imbuhnya. 

http://khazanah.republika.co.id/berita/dunia-islam/islam-nusantara/17/11/12/ozanlg396-mendidik-orang-amerika-untuk-meredakan-islamofobia

Berikan komentar

Pastikan Anda memasukkan informasi yang diwajibkan (*). Dilarang menggunakan kode HTML.