Masuk

Nabi SAW Tekankan tak Ada Ras yang Lebih Unggul

MAMHTROSO.COM -- Risalah Islam yang dibawa Nabi Muhammad SAW merupakan risalah yang berlaku bagi seluruh umat di dunia. Ajaran Islam merupakan ajaran yang tidak menekankan keunggulan suatu ras atau bangsa apapun, termasuk Arab. 

Begitu Islam datang, Nabi SAW menyampaikan risalah Allah dengan mengabarkan kepada umat manusia bahwa di sisi Allah hanyalah ketakwaan seseorang yang dinilai. Maka, salah satu misi dakwah Nabi adalah misi egaliter, persamaan, serta menyebarkan rahmat bagi semesta. 

Dalam buku Ali bin Abi Thalib karya Ali Audah dijelaskan, risalah Islam tidak terbatas hanya pada sesama keturunan Bani Hasyim, bahkan dengan sesama Arab pun tidak. Dalam khutbah di Haji Wada, Rasulullah SAW berpesan tak ada kelebihan orang Arab dari orang ajam (bukan Arab). 

Rasulullah SAW bersabda: "Laa fadhla li-arabiyyin ala ajamiyyin wa laa li-ajamiyyin ala arabiyyin wa laa li-ahmara ala aswada wa laa aswada ala ahmara illa bi-ttaqwa,". Yang artinya: "Tak ada kelebihan orang Arab dari yang bukan Arab (ajam), yang bukan Arab dari orang Arab, yang berkulit merah dari yang berkulit hitam, dan yang berkulit hitam dari yang berkulit merah, selain dari ketakwaannya,". 

Hal ini juga ditekankan melalui firman Allah SWT dalam Alquran Surah Al-Furqan ayat 54: "Wa huwalladzi khalaqa minal-maa-i basyaran faja'alahu nasaban wa shihran wa kaana Rabbuka qadiran,". Yang artinya: "Dialah Yang menciptakan manusia dari air, lalu (Allah) jadikan manusia berkerabat dan bersanak saudara. Dan Tuhanmu Mahakuasa,". 

Karena menekankan pada ajaran persamaan dan tidak membeda-bedakan ras seseorang, bukan berarti seseorang boleh meremehkan ras tertentu. Terlebih meremehkan, mencaci, atau menghina keturunan Nabi Muhammad SAW yang berasal dari bangsa Arab. 

Nabi bahkan telah berpesan tak patut bagi seseorang menghina keturunannya. Hal ini sebagaimana yang terangkum dalam hadis riwayat Imam Bukhari, Rasulullah SAW bersabda: "Fatimatun badh'atun minni, faman aghdhabaha aghdhabani,". Yang artinya: "Fatimah adalah sebagian dariku (buah hatiku), barangsiapa telah menyakitinya (maka) dia telah menyakitiku,". 

https://www.republika.co.id/berita/qo2b8l366/nabi-saw-tekankan-tak-ada-ras-yang-lebih-unggul-part1

 

Berikan komentar

Pastikan Anda memasukkan informasi yang diwajibkan (*). Dilarang menggunakan kode HTML.