Masuk

Sekolah Gajah

Mengapa ada Sekolah Gajah? Lalu kenapa gajah harus sekolah? Tidak cukupkah manusia saja yang wajib sekolah bertahun-tahun untuk beberapa lembar ijazah? Rupanya ide sekolah gajah ini mencuat sejak seringnya gajah di kawasan itu mengamuk dan merusak lahan pertanian warga. Beberapa warga bermental pemburu tentu akan gembira jika gajah-gajah itu diburu saja. Beberapa yang berjiwa dagang turut gembira melihat potensi ‘komoditi’ baru untuk diperdagangkan. Beberapa sisanya yang berjiwa kreatif merujuk solusi yang lebih ramah lingkungan: sekolah gajah.

Ide dasarnya adalah menjinakkan gajah liar ini dengan dilatih, sehingga bermanfaat bagi manusia. Tentu saja bagi banyak pihak, ide terakhir adalah yang paling masuk akal. Pemerintah menanggapi positif dengan menyelenggarakan sekolah gajah dan mendatangkan pelatih/pawang berpengalaman—usaha ini telah menampakkan hasil. Banyak gajah liar kini bisa main sepak bola, akrobat bahkan mau mengangkut gelondongan kayu yang dulu menjadi habitat gajah yang telah dirusak oleh manusia. Gajah-gajah liar itu kini telah teredukasi dengan baik. Bolehlah kita sebut gajah yang berbudaya. Tingkah laku gajah yang menggemaskan itu membuat kita mendadak lupa untuk bertanya: mengapa mereka dulu mengamuk?

Jangan-jangan sekolah untuk manusia juga nasibnya sama dengan gajah—yakni PENJINAKAN…!?

Kiai ToHar

https://www.caknun.com/2018/sekolah-gajah/

Lebih lanjut dalam kategori ini: « Materialisme Karakter »

Berikan komentar

Pastikan Anda memasukkan informasi yang diwajibkan (*). Dilarang menggunakan kode HTML.