Masuk

Malam Seribu Bulan

MAMHTROSO.COM -- Malam seribu bulan ada pada bulan Ramadhan. Tepatnya pada malam kemuliaan. Nabi SAW bersabda, “Sungguh telah datang kepada kalian bulan Ramadhan. Bulan  yang penuh berkah … Di bulan ini ada terdapat satu malam yang lebih baik dari seribu bulan.” (HR. Ahmad dan Nasa’i). Seribu bulan itu kurang lebih delapan puluh empat tahun.

Allah SWT berfirman, “Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan.” (QS. al-Qadar/97: 3). Bagi pengarang Tafsir Jalalain, beribadah di malam itu pahalanya jauh lebih besar dan lebih baik dari beribadah yang dilakukan selama seribu bulan. Seribu bulan, tulis Ahmad Mushthafa al- Maraghi dalam Tafsirnya, untuk menunjukkan angka yang sangat banyak.

Misalnya, lanjut Ahmad Mushthafa al-Maraghi, dalam tradisi orang-orang Arab yang suka membicarakan angka seribu. Kesukaan itu terekam dalam al-Qur’an, “ …Masing-masing mereka ingin agar diberi umur seribu tahun …” (QS. al-Baqarah/2: 96). Di Indonesia masyhur penggalan puisi “Aku” karya Chairil Anwar, “Aku mau hidup seribu tahun lagi”. 

Imam Jalaluddin al-Suyuthi dalam Lubab al-Nuqul fi Asbab al-Nuzul menulis latar belakang turunnya ayat ini. Ibnu Jarir meriwayatkan dari Mujahid yang berkata, “Pada masa lalu, hiduplah seorang laki-laki dari kalangan Bani Israil yang intensif melakukan shalat malam hingga subuh tiba. Di pagi harinya ia berjihad menumpas musuh hingga sore.

Ia terus-menerus melakukan hal itu selama seribu bulan. Allah SWT lalu menurunkan ayat, “Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan.”  Artinya, mendirikan shalat di malam itu lebih baik dari amal saleh yang dilakukan oleh laki-laki Bani Israil tadi”. Jadi,  amal saleh yang dapat dilakukan pada malam kemuliaan adalah shalat. 

Ibadah pada malam seribu bulan diawali shalat Isya, tarawih, membaca Alquran, tausiyah, Tahajud, sahur, dan diakhiri shalat Subuh. Memang Nabi SAW menyebutnya secara umum, “Barangsiapa beribadah pada Lailatul Qadar karena keimanan dan mengharap pahala, maka dosanya yang telah lampau diampuni.” (HR. Bukhari dan Muslim). 

Selanjutnya menurut pendapat lain, seperti dikutip Syaikh Nawawi Banten dalam Tafsir Munir, kerajaan Nabi Sulaiman dan kerajaan Dzul Qarnain masing-masing berlangsung selama lima ratus bulan. Namun Allah SWT menjadikan amal saleh pada malam kemuliaan lebih baik dari kedua kerajaan tersebut bagi orang yang menjumpainya.

Ibnu Abbas mengatakan, seperti dikutip Syaikh Nawawi Banten, surat al-Qadar terdiri dari tiga puluh kata dan lafadz “hiya” (malam kemuliaan) berada pada lafadz yang kedua puluh tujuh.  Menurut Ibnu Abbas,  “Lailatu Qadar” terdiri dari sembilan huruf dan diulangi hingga tiga kali dalam surat al-Qadar sehingga jumlahnya ada dua puluh tujuh.

Apa yang diungkap Ibnu Abbas di atas adalah prediksi tentang datangnya malam serbu bulan, yakni pada tanggal dua puluh tujuh Ramadhan. Namun Nabi SAW bersabda, “Lailatul Qadar terdapat pada sepuluh malam terakhir… Malam tersebut adalah malam ganjil: sembilan, tujuh, lima, tiga atau malam terakhir.” (HR. Ahmad).

Andaikata pada malam kedua puluh tiga, kedua puluh lima, dan kedua puluh tujuh kita belum kunjung merasakan bertemu dengan malam seribu bulan (malam kemuliaan) maka masih tersisa di depan mata malam kedua puluh sembilan. Mari kita mempersiapkan diri merengkuhnya. Agar, “Sejahteralah (malam itu) sampai terbit fajar.” (QS. al-Qadar/97: 5).

https://republika.co.id/berita/qalsh1374/malam-seribu-bulan

Lebih lanjut dalam kategori ini: « Menjemput Lailatul Qadar

Berikan komentar

Pastikan Anda memasukkan informasi yang diwajibkan (*). Dilarang menggunakan kode HTML.