Masuk

Duluan Disembelih (Humor)

Di suatu pagi yang cerah sedang berkumpul beberapa hewan kurban dan terjadilah percakapan.

Kerbau  : Gue lagi lagau sama pusing nih bro.

Sapi        : Emangya luh galau kenapa sih bro. Emangnya luh di putusin pacar luh bro sampe – sampe luh galau.

Kerbau  : Enggak lah  sini gue ceritian bro sekalian ama curhat. Gini loh bro gue itu udah ngerawat tanduk ini bagus – bagus ,ngerawat tubuhku sampe segini besarnya eh ternyata malah gue mau di jadiin hewan kurban kan sadis sih bro.

Sapi     : Halah bro – bro enggak cuma luh doing kali tanduk gue juga udah mulus , licin sampe berkilau udah kaya kaca eh malah mau di jadiin kurban juga.

Kerbau   : Berarti nasib kita sama – sama ngenes banget nih bro.

Sapi       : Ya enggak lah bro lebih parah itu gue lah. Liat nih tubuhku udah putih kayak nasi udah aku rawat sampe – sampe aku harus mandi susu biar tambah putih eh malah mau di potong juga.

Tiba – tiba datang seorang ayam yang tidak tau dari mana asalnya .

Ayam  : Hahaha kasihan sih luh  pada curhat sendiri – sendiri. Siapa suruh luh jadi sapi sama kebo, coba luh jadi ayam kan enak kagak jadi hewan kurban. Hahaha.

Dan tidak di duga – duga datang seorang pemilik hewan ternak tersebut lalu pemilik hewan tersebut langsung menangkap ayamnya.

Pemilik : Nak sini nak tolong ayah pengangin ayam ini dulu, jangan sampai lepas ya.

Anak  : Emangya ayah mau kemana? Trus ayam ini mau ayah apakan?

Pemilik  : Ayah mau ke dapur ngambil pisau nak,ayam ini  akan ayah sembelih buat besok di bawa ke masjid nak.

Anak : Oh iya yah aku lupa kok, ayo yah kita sembelih sama – sma.

Setelah selang beberapa menit , detik hingga beberapa jam terjadi percakapn kembali antara sapi sama kerbau.

Kerbau  : Enak banget ya jadi ayam, kagak jadi hewan kurban ya. Hahaha

Sapi  : Hahaha. Lah emang kagak jadi kurban tapi kan jadinya malah di sembelih duluan kan parah sih bro

Kerbau : Ya udalah bro biarin aja ayam itu. Mending kita tidur aja bro buat persiapan besok pagi

Sapi : Iya bro ayo kita pergi tidur.

 

oleh : Sherli Fitriyani - XII IPS-2

Berikan komentar

Pastikan Anda memasukkan informasi yang diwajibkan (*). Dilarang menggunakan kode HTML.