Masuk

Bayangan Hitam (Cerpen)

Entah  apa  maksud  dari  bayangan  hitam  itu,  Aku  tidak  tahu  mengapa  bayangan  itu  selalu  mengikutiku  dimanapun  diriku  berada.  Tapi  Aku  tak  menghiraukannya,  mungkin  itu  hanyalah  halusinasiku  saja.

 

Hampir  satu  bulan  Aku  batuk-batuk,  rasanya  tenggorokkan ku  gatal  dan  selalu  ingin  batuk.  Ibuku  menyuruhku  periksa  ke dokter,  tapi  Aku  mengacuhkannya.  Aku  merasa  batukku  hanya  batuk  ringan,  dan  kurasa  mungkin  Aku  batuk  karena  sering  makan  makanan  mengandung  minyak  atau  karena  hal  lain  yang  sepele.

 

Saat  Aku  ingin  istirahat,  bayangan  hitam  samar-samar  itu  muncul  kembali,  entah  apa  maksudnya.  Muncul  tiba-tiba  dan  menghilang  tiba-tiba.  Disaat  Aku  hendak  tidur,  tenggorokkan ku  terasa  sangat  gatal,  batukku  tak  terkendali.  Dan  Aku  hanya  mengobati  batukku  dengan  obat  eceran  yang  biasa  dijual  di toko  samping  rumahku.

 

Entah  kenapa  batukku  tak  kunjung  sembuh,  padahal  Aku  sudah  minum  obat.  Saat  kegiatan  belajar  Aku  selalu  terbatuk,  Aku  tidak  fokus  dengan  pelajaran.  Bahkan,  guru  yang  mengajar  dan  teman-temanku  melihat  dengan  sinis,  sepertinya  mereka  sangat  terganggu  nyaringnya  batukku  yang  tak  kunjung  reda.  Waktu  istirahatpun  Aku  masih  terbatuk,  dan  Aku  mencoba  mengobatinya  dengan  obat-obatan  yang  kemarin ku  telan.  Dan  hasilnya  sama  saja,  gagal.  Aku  melihat  salah  satu  temanku  menghampiri  diriku.

 

“Rahma,  batuk mu  sepertinya  sudah  parah,”  tanya  Kiki  sambil  memegang  bahuku.

 

“Uhuk!   uhuk!,  Iya,”  jawabku.

 

“Kenapa  kamu  batuk  sampai  segitunya,  sampai-sampai  satu  kelas  tidak  fokus  mendengarkan  keterangan  guru.”

 

“Uhuk!   uhuk!  maaf  batukku ,  ini  mungkin  karena  aku  sering  makan-makanan  yang  tidak  sehat . Tapi,  aku  sudah  minum  obat  kok,  tenang  saja,  ini  cuma  batuk  ringan.”

 

“Kamu  yakin,  kamu  baik-baik  saja?  Lebih  baik  kamu  istirahat  di UKS saja.”

Rahma  hanya  bisa  menganggukkan  kepala.  

 

Disaat  Aku  menuju  UKS,  bayangan  hitam  samar-samar  itu  datang.  Aku  sedikit  merasa  takut.  Aku  batuk  sampai  mengeluarkan  darah.

 

***

 

Sepulang  sekolah  Aku  tidak  memberi  tahu  kejadian  tadi  di sekolah  kepada  Ibu,  Aku  tidak  mau  memberi  tahu  Ibu,  Aku  tidak  mau  membuat  khawatir  perempuan  paruh  baya  itu.  Bel  pun  berdering,  tanda  waktu  pulang.  Aku  pulang  dan  langsung  merebahkan  tubuhku  diatas  kasur,  rasanya  tubuhku  sangat  letih  dan  lemas.  Tapi, gara-gara  batuk  itu  Aku  tidak  bisa  tidur.  Aku  terbatuk  tanpa  henti,  sampai  dadaku  terasa  sakit.  Sesak.   Ibuku  yang  sedang  tidur  saat  itu pun  sampai  terbangun  karena  terusik  suara  batukku.

 

“Rahma,  ada  apa  dengan  dirimu,  kenapa  batuk mu  itu  tak  kunjung  sembuh,  nak?”  tanya  Ibu  sangat  khawatir.

 

“Tidak  apa-apa, Bu.  Ini  hanya  batuk  biasa  saja  kok,  tidak  ada  yang  perlu  di khawatirkan,  Bu,”  jawabku  dengan  menahan  batuk  yang  rasanya  ingin  keluar.

 

“Bagaimana  tidak  khawatir,  batukmu  itu  sudah  parah!?  Ibu  khawatir  kamu  kena  penyakit  yang  aneh-aneh.  Sebaiknya  kita  periksa  ke  dokter  saja,  nak.  Badanmu  juga  panas  dan  wajahmu  juga  pucat  sekali,”  tutur  Ibu  dengan  raut  panik.

           

“Tidak  perlu,  Ibu.  Rahma  baik-baik  saja—uhuk!  uhuk!  Lagipula  Rahma  sudah  minum  obat.”

 

“Kamu  yakin  baik-baik  saja, nak?”

 

“Iya, Bu.”

 

“Ini  pasti  gara-gara  kamu  suka  makan  makanan  yang  tidak  sehat.”

 

“Mungkin, Bu.”

 

***

 

Semakin  hari  tubuhku  semakin  lemah.  Sepertinya  Aku  tidak  kuasa  lagi  mengangkat  tubuh ku  sendiri.  Batukku  juga  semakin  parah  dan  kerap  kali  mengeluarkan  darah.  Aku  tidak  tahu  apa  yang  sebenarnya  terjadi  pada  diriku.  Dan  bayangan  hitam  itu,  semakin  hari  semakin  jelas.  Membuatku  sangat  takut.  Bayangan  hitam  itu  semakin  mendekat,  dan  Aku  tidak  bisa  berbuat  apa-apa.  Aku  tidak  bisa  menceritakan  apa  yang  terjadi  pada  Ibu.  Aku  tidak  tega  melihatnya  khawatir.  Aku  menahannya  dalam  diam.  Menahan  sakit  yang  amat  menyiksaku  ini.

 

Tak  terasa  waktu  berlalu.  Siang  pun  telah  berganti  malam.  Disaat  malam  pun  Aku  tidak  bisa  tidur.  Aku  tidak  mengerti  kenapa  mataku  tak  mampu  kupejamkan.  Saat  seluruh  anggota  keluargaku  telah  terlelap,  rasa  sakit  tiba-tiba  menghampiriku.  Aku  tidak  kuasa  menahannya.  Aku  merasa  tubuhku  menggigil  kedinginan.  Aku  berteriak  memanggil  Ibu  dan  ayah.  Mereka  terbangun  dan  menangis  melihat  keadaanku. 

Tubuhku  sangat  dingin.  Aku  meminta  Ibu  menyelimutiku,  tapi  Aku  masih  merasakan  dingin  yang  menusuk.  Bahkan  lima  lapis  selimut   yang  kukenakan  tidak  mampu  memberi  kehangatan  untukku.  Dan  tulang-tulangku  terasa  sakit  yang  amat  sangat.  Aku  sudah  tidak  mampu  menahan  rasa  sakit  ini.  Seluruh  keluargaku  dan  tetangga  berlari  menuju  kamarku.  Mereka  semua  menangis  melihat  keadaanku.  Terutama  Ibuku.  Ibuku  memeluk  erat  tubuhku,  titik  demi  titik  air  matanya  membasahi  tubuhku.

 

“Nak, istighfar  nak.  Kamu  pasti  sembuh  dari  penyakit mu  ini!  Berdoalah  kepada  Allah,  ingatlah  Allah, nak!”  ucap  Ibu  sambil  terisak-isak.

 

Aku  tidak  bisa  menjawab.  Rasanya  bibir  ini  sulit  untuk  berkata-kata.  Aku  hanya  bisa  merasakan  sakit  yang  amat  menyiksa,  hingga  tanganku  menarik  kuat  sprei,  membuatnya  berantakan.  Disaat  Aku  kesakitan,  bayangan  hitam  itu  datang.  Aku  melihatnya  dengan  sangat  jelas,  bayangan  itu  datang  menghampiriku.  Mendekat  dan  semakin  mendekat.  Sampai,  Aku  tidak  bisa  melihat  apa-apa.  Gelap.  Samar  kudengar  suara  lantunan  doa,  dan  suara  yang  tak  asing  lagi  ditelingaku,  Ibu.

 

“Ya  Allah,  bila  Engkau  memang  ingin  mengambil  anakku,  maka  aku  ikhlaskan.  Tapi,  janganlah  Engkau  biarkan  Ia  kesakitan  seperti  ini……Aku  tidak  sanggup  melihatnya  seperti  ini  ya Allah…….”

 

Setelah  itu,  Aku  tidak  bisa  lagi  mendengar,  melihat  apa-apa,  ataupun  merasakan  sakit  lagi.

 

Ketika  Aku  tidak  lagi  merasakan  sakit,  Aku  tersadar  bahwa  Aku  berada  di suatu  tempat  yang  sangat  indah,  yang  tak  pernah  ku  lihat  sebelumnya.  Aku  bisa  melihat  Ibuku  menangisi  jasadku.  Melihat  itu  Aku  menangis,  pedih  rasanya.  Disaat  itu  pula,  muncul  sesosok  cahaya  yang  bersinar  terang.  Ia  menyuruhku  untuk  kembali  ke jasadku  dan  kembali  bersama  Ibuku.  Aku  tidak  tahu  siapa  sosok  itu,  namun  Aku  langsung  menuruti  perintah  sosok  cahaya  itu  untuk  kembali  ke jasadku.

 

Pada  saat  itu  pula,  Aku  mulai  tersadar.  Betapa  terkejut  dan  bahagianya  Ibu  melihatku  hidup  kembali.  Ibu  memelukku  erat.  Tak  henti-hentinya  Ia  mengucap  syukur  pada  Allah swt.  Suasana  sedih  berubah  menjadi  tangis  haru.  Semua  orang  tersenyum  syukur.  Alhamdulillah……….Kau  beri  kesempatan  untukku  kembali  mengabdi  kepada-Mu,  sang  Maha  Rahim…….

 

 

 

 

Oleh : Mike  Elayanti (XI IPA-1)

 

Berikan komentar

Pastikan Anda memasukkan informasi yang diwajibkan (*). Dilarang menggunakan kode HTML.