Masuk

Hanya Maut yang Mampu Memisahkan Kita (Cerpen)

Namaku  Vika,  aku  tinggal  bersama  ayah,  ibu,  dan  seorang  adik  perempuan  di sebuah  rumah  sederhana.  Aku  bersekolah  di sebuah  SMA  di  Jakarta.  Pada  tahun  pertamaku  di  SMA,  aku  bertemu  dengan  teman  baru  dan  aku  berkenalan  dengannya.

 

            “ Hai,  namaku  Vika,”  ucapku.

 

            “ Oh,  hai  namaku  Kanza,”  sahutnya  sambil  tersenyum  ramah.

 

Sejak  saat  itu,  aku  dan  Kanza  berteman  baik  dan  mungkin  kami  telah  menjadi  sahabat  yang  tidak  bisa  terpisahkan.  Dimana  ada  aku  di situ  ada  Kanza,  begitu pun  sebaliknya.  Kami  selalu  berangkat  dan  pulang  sekolah  bersama,  karena  rumah  kami  memang  berada  dalam  satu  kompleks.  Aku  sering  berkunjung  ke rumah  Kanza,  begitu pun  dia.

Dan  secara  kebetulan  atau  tidak  kami  sama-sama  menyukai  lagu  romantis,  dan  lagu  kesukaan  kami  adalah  Sumpah Ku Mencintaimu  dari  Seventeen.  Kami  juga  menyukai  K-drama  dan  K-pop,  terutama  bintang  K-drama  Lee  Min  Ho.

 

“ Wah,  kenapa  semua  yang  aku  suka  kamu  juga  suka  ya?”  tanyaku  pada  Kanza.

 

“ Mungkin  kebetulan  kali.  Atau  kita  jodoh  mungkin.”  Aku  dan  Kanza  tertawa 

 

***

 

Vika  dan  Kanza  adalah  sahabat  yang  sangat  dekat.  Mereka  selalu  saling  menolong  jika  salah  satu  dari  mereka  mengalami  masalah.  Seperti  halnya  sekarang,  Kanza  sedang  mengalami  kesulitan  dengan  pelajaran  matematika  dan  Vika  pasti  membantunya.  Dengan  penuh  kesabaran  Vika  menjelaskan  rumus-rumus  matematika  pada  Kanza.

 Kanza  memang  kurang  pandai  pada  pelajaran  matematika,  bahkan  tak  jarang  Kanza  mendapatkan  nilai  terendah  di kelasnya.  Teman-temannya  pun  selalu  mengejeknya  karena  hal  itu.  Terutama  Naomi,  gadis  itu  yang  paling  gencar  mengejeknya.  Hingga  tiba  suatu  masa  dimana  Kanza  kehabisan  kesabaran  menghadapi  Naomi  dan  teman-teman  lainnya.  Dan  mulai  timbul  keinginan  Kanza  untuk  putus  sekolah.

Sebenarnya  bukan  hanya  karena  mengalami  bullying  dari  teman-temannya  saja,  tapi  juga  karena  ketidakmampuannya  pada  pelajaran  matematika  membuatnya  malu.  Kanza  pun  mulai  mengasingkan  diri  dari  sosialisasi,  bahkan  mulai  mengunci  diri  di kamar.

 

Dalam  lamunannya,  tak  terasa  tetes  demi  tetes  air  mata  mulai  membasahi  pipi  Kanza.  Tiba-tiba  ponselnya  bergetar.  Terlihat  ada  pesan  masuk,  pesan  dari  Vika  sahabat  baiknya.  Kanza  mengetuk  layar  ponselnya,  membuka  pesan  dari  Vika.

 

Assalamuallikum  Kanza.  Kamu  dimana?  Kamu  baik-baik  saja?,  begitulah  isi  pesannya.

 

Tersentuh  hati  Kanza,  mengingat  Vika  lah  yang  selalu  memberinya  semangat  untuk  tidak  pernah  menyerah  dalam  hal  apapun.  Vika  tidak  pernah  bosan  mengajarinya  dan  rela  meluangkan  waktu  untuknya.  Tapi,  entah  mengapa  Kanza  tidak  berniat  membalas  pesan  itu.  Tidak  berselang  lama,  ponsel  Kanza  kembali  berdering.  Kali  ini  Vika  mencoba  menghubunginya  via  telepon.  Kanza  tidak  tega  mengabaikannya  dan  memutuskan  menajawab  panggilan  Vika.

 

“ Halo,  assalamuallaikum,”  ucap  Kanza  dengan  suara  pelan.

 

“ Waallaikumsalam,  Kanza.  Kamu  kemana  saja?  Apa  kamu  sakit?”

 

“ Tidak,  aku  tidak  apa-apa.  Hanya  saja  matematika  membuat  hidupku  rumit,”  Kanza  memutus  sambungan  telepon  setelah  mengatakannya.

 

Beberapa  menit  kemudian,  Vika  datang  ke rumah  Kanza,  Ia  menghampiri  Kanza  di kamarnya.  Sebagai  seorang  sahabat,  Vika  datang  untuk  menghibur  sekaligus  menasehati  Kanza.

 

“ Kanza,  ketahuilah  bahwa  setiap  manusia  diciptakan  oleh  Allah  dengan  kemampuan  yang  sama.  Bisa  tidaknya  seseorang  tergantung  manusia  itu  sendiri.  Apakah  ia  mau  mengasah  kemampuan  yang  telah  diberikan  Allah  kepadanya  atau  tidak.”

“  Kamu  jangan  merasa  bodoh  karena  tidak  mengusai  matematika. Kalau  kamu  berusaha  keras,  kamu  pasti  bisa.  Jadi  jangan  menyerah  untuk  belajar,  Kanza,”  ujar  Vika  memberi  semangat.

 

Kanza  merasa  mendapat  semangat  hidup  baru  dari  Vika.  Itu  membuat  Kanza  lebih  termotivasi  untuk  belajar  matematika  dengan  lebih  giat.  Dan  semua  usaha  Kanza  terbayarkan  pada  saat  penerimaan  raport.  Ia  mendapat  nilai  matematika  yang  memuaskan,  diatas  nilai  kriteria kelulusan  minimum.

Kanza  sangat  berterima  kasih  pada  Vika  yang  setia  memberinya  semangat,  yang  tidak  pernah  lelah  mengajarinya,  dan  selalu  menemaninya  disaat  Ia  rapuh.  Kanza  berdoa  kepada  Allah  agar  menjaga  ukhuwah  yang  telah  terjalin  di antara  mereka.

 

 

***

 

            Dua  tahun  berlalu,  Kanza  dan  Vika  sudah  lulus  SMA.  Mereka  memutuskan  untuk  menentukan  masa  depan  mereka  sendiri-sendiri.  Dua  sahabat   itu  memilih  kuliah  di universitas  berbeda,  sehingga  mereka  berduapun  mulai  jarang  bertemu.

            Setelah  6 bulan  mereka  kuliah  dan  jarang  bertemu,  Kanza  mendengar  kabar  bahwa  Vika  sahabatnya  mengalami  gagal  ginjal  dan  semakin  parah.  Sampai  akhirnya  Vika  mengembuskan  napas  terakhir  setelah  Kanza  membezuknya  di rumah  sakit.  Kanza  begitu  terpukul,  tidak  percaya  sahabatnya  pergi  secepat  itu.

           

            Sepanjang  prosesi  pemakaman,  Kanza  tidak  mampu  membendung  air  matanya.  Ia  menangis  tersedu  mencengkeram  nisan  yang  bertuliskan  nama  sahabatnya  itu.

            “ Vika,  Allah  tahu,  betapa  aku  menyayangimu  lebih  besar  dari  rasa  sayangku  pada  diriku  sendiri.  Allah  tahu,  betapa  terlukanya  hatiku  saat  ini.  Sakit  rasanya  harus  melepasmu.  Tapi  aku  ikhlas,   karena  Allah  yang  maha  besar,  yang  paling  berhak  memiliki  segala  sesuatu,”

            “ Allah  begitu  mencintaimu  lebih  dari  siapapun  di bumi  ini,  hingga  begitu  cepat  Allah  memanggilmu.  Vika.  Pulanglah  ke tempat  indah  di atas  sana,  agar  kamu  tidak  merasa  sakit  lagi.  Vika,  sekarang  kau  lebih  bahagia  di sana.  Aku  akan  selalu  menyayangimu,  karena  kamu  adalah  anugerah  terindah  yang  pernah  Tuhan  berikan  padaku.  Vika.  Doaku  akan  selalu  menyertaimu  sahabatnya.”

 

            Sehari  setelah  pemakaman  Vika,  Kanza  mendapat  surat  dari  mama  Vika.  Surat  itu  adalah  titipan  Vika  sebelum  Ia  meninggal.  Kanza  membuka  amplop  biru  ditangannya  dan  membacanya  perlahan.

 

            Untuk  sahabatku  tersayang,

 

            Saat  kamu  membaca  surat  ini,  itu  berarti  aku  sudah  tidak  ada  disisimu  lagi.  Tapi,  aku  akan  selalu  melihatmu  dari  alam  yang  lain.

            Sebenarnya  aku  tidak  ingin  pergi  darimu,  aku  tidak  ingin  kau  hidup  dalam  dukamu.  Karena  persahabatan  kita  begitu  indah  di dunia.  Kamu  yang  mengajariku  tentang  pertemanan,  persahabatan,  dan  bahkan  saudara.

            Sekarang  hapus  air  matamu. Jangan  menangis  lagi.  Senyum  yang  ikhlas,  ingat!  Jaga  kecantikan   hati  kamu  dan  juga  senyum  kamu.  Karena  seseorang  disana  akan  bahagia  melihat  senyumanmu.

            Seandainya  saat  ini  aku  bisa  bertemu  dengan  Tuhan,  akan  kubisikkan  ke  telinga-Nya  namamu,  agar  Tuhan  menjagamu.  Tetap  semangat  Kanza,  jangan  lupa  belajar  matematika,  hehehe.

 

Dari  sahabatmu  yang  selalu  menyayangimu

Vika

 

Kanza  mengusap  air  matanya  yang  menganak  sungai.

 

 

***

 

Kepergian  Vika  sempat  membuat  Kanza  terpuruk  dalam  kesedihan.  Butuh  waktu  lama  untuknya  bangkit  kembali.  Setelah  berbulan-bulan  terlewati,  Kanza  mulai  menyusun  kembali  hidupnya  dengan  memutuskan  untuk  kuliah  di luar  negeri.  Ia  tidak  pernah  melupakan  Vika  dan  Ia  pun  tidak  akan  pernah  melupakan  pesan  Vika  untuk  selalu  bahagia.

 

 

 

 

Oleh : Firda  Amalia ( XII IPS-2 )

Terakhir diperbarui pada Senin, 02 Oktober 2017 13:58

Berikan komentar

Pastikan Anda memasukkan informasi yang diwajibkan (*). Dilarang menggunakan kode HTML.