Masuk

Sibuk Mengurus Kain, Limbah Terabaikan (Artikel)

TROSO-Salah  satu  desa  penghasil  kain  tenun di Indonesia  yang  pernah  mencatat  rekor  muri  kain  tenun  terpanjang  senusantara.  Desa  torso  adalah  desa  yang  mayoritas  masyarakatnya  dapat  menciptakan  lapangan  pekerjaan  sendiri  dengan  cara  membuat  berbagai  jenis  kain  tenun.  Mulai  dari  model  Baron,  Blanket,  CSM,  Lurik,  Rang-rang,  sampai  model SBY,  dan  masih  banyak  lagi.

 

Motif  yang  paling  banyak  peminatnya  adalah  motif  Jaranan  yang  merupakan  salah  satu  dari  jenis  Blanket  dan  motif  Lobeng  jenis  CSM.

 

Proses  untuk  menghasilkan  kain  tenun  bisa  dibilang  cukup  rumit.  Mulai  dari  Nyepul,  Ngeleng,  Nyorek,  Nali,  Menter,  Batil,  Bungkar,  Malet,  kemudian  baru  bisa  di  tenun  dan  menghasilkan  lembaran  kain.

 

Proses  Menter  atau  dapat  disebut  juga  dengan  proses  pewarnaan  merupakan  proses  yang  paling  banyak  menghasilkan  limbah.  Wenter  atau  bahan  pewarna  yang  sudah  tidak  dipakai  biasanya  akan  langsung  di bunag  ke selokan  yang  mengalir  menuju  sungai,  akibatnya  sungai  menjadi  keruh,  kotor,  dan  menimbulkan  bau  yang  tidak  sedap.

 

Tidak  hanya  wenter,  masyarakat  yang  tidak  kunjung  sadar  untuk  menjaga  lingkungan  juga  ikut  mencemari  sungai  dengan  membuang  sampah  rumah  tangga.  Bahkan  popok  bayi  pun  ikut  ‘menghiasi’  sepanjang  bantaran  sungai.

 

Sungai  yang  lebih  kurang  18  tahun  lalu  masih  asri  dan  jernih,  masih  digunakan  untuk  mandi  dan  mencuci,  bahkan  untuk  memasak,  kini  sudah  menjadi  sungai  ‘pelangi’. Kebanyakan  produsen  kain  mungkin  tidak  memerhatikan  apa  akibat  dari  perbuatannya.  Para  pembeli  mungkin  memang  senang  dengan  hasil  karya  para  produsen.  Tapi,  apakah  mereka  juga  senang  jika  melihat  sungai  berwarna-warni  behias  sampah  dan  popok?

 

Limbah  wenter  memang  yang  paling  banyak  menimbulkan  masalah  pencemaran  air  di Desa  Troso. Akan  jauh  lebih  baik  apabila  para  produsen  kain  membuat  pewarna  alami  yang  lebih  ramah  lingkungan.  Misalnya,  membuat  warna  merah  dengan  daun  jati  muda,  warna  hijau  dengan  daun  pandan,  warna  kuning  dengan  kunyit,  atau  mencoba  membuat  warna  lainnya  dengan  memproses  daun  ketapang.  Banyak  yang  tidak  tahu  bahwa  daun  ketapang  memunyai  banyak  manfaat.

 

Daun  ketapang  yang  sudah  berguguran  sering  dianggap  sebagai  sampah  yang  tidak  berguna,  ternyata  memiliki  seribu  kegunaan  yang  masih  jarang  diketahui  oleh  masyarakat.  Khususnya  daun  ketapang  yang  dibuat  sebagai  pewarna  alami  pengganti  wenter.  Dengan  menggunakan  pewarna  dari  bahan  alami  akan  meminimalisir  terjadi  pencemaran  lingkungan,  sekaligus  menghemat  biaya  untuk  pewarnaan. 

 

Sayangnya  pewarna  alami  memang  tidak  secerah  dan  sebagus  pewarna  buatan (wenter),  menyebabkan  para  produsen  lebih  senang  menggunakan  wenter.  Mayoritas  produsen  mementingkan  keuntungan  yang  mereka  dapat  dibandingkan  dampak  yang  dampak  yang  mereka  timbulkan.  Padahal  semakin  banyak  mereka  memproduksi  kain,  semakin  banyak  pula  limbah  yang  dihasilkan.(24/08/17)

 

 

 

 

Oleh : Hesti  Prihandari (XI IPA-3)

 

           

Berikan komentar

Pastikan Anda memasukkan informasi yang diwajibkan (*). Dilarang menggunakan kode HTML.