Masuk

Dahsyatnya Hidayah ( Cerpen )

Mentari  mulai  menampakkan  wajahnya,  membangunkan  setiap  makhluk  untuk  memulai  aktifitas.  Namun,  tidak  dengan  gadis  yang  masih  terlelap  dalam  tidurnya  itu.  Hingga  seorang  wanita  paruh baya  berjalan  mendekatinya.

 

            “ Hilya,  bangun.  Ini  sudah  pukul  tujuh,  kamu  nggak  berangkat  ke sekolah?”

Gadis  bernama  Hilya  itu  terbangun  cepat,  menatap  ibunya, “ Ha…….apa?  Sudah  pukul  tujuh?  Yah  aku  sudah  terlambat!  Kenapa  ibu  nggak  bangunin  aku  dari  tadi  sih?!”

 

           “ Ibu  sudah  bangunin  kamu  dari  tadi,  tapi  kamu  nggak  bangun-bangun.  Ya  sudah,  sana  cepat  mandi,  lalu  berangkat  sekolah!”

 

            Hilya  langsung  berlari  menuju  kamar  mandi.  Beberapa  menit  kemudian,  Hilya  keluar  dengan  sudah  memakai  seragam  SMA  lengkap.  Dan  langsung  berangkat  ke sekolah  dengan  mengendarai  sepeda  motor.  Tapi,  sampai  di sekolah  Hilya  tetap  dihukum  guru  BK  karena  terlambat.  Hilya  dihukum  membersihkan  seluruh  toilet.  Seperti  biasanya.

 

            “ Itu  guru  nggak  bosan  apa  hokum  aku  setiap  hari?!”  gerutunya. 

 

Sudah  menjadi  kebiasaan—buruk—Hilya  terlambat  ke sekolah  dan  juga  membuat  onar  di sekolah.  Hingga  Ia  mendapat  gelar  sebagai  trouble maker  sekolah.  Meskipun  begitu,  Hilya  termasuk  murid  yang  cerdas  di sekolah.  Akhirnya  hukuman  Hilya  selesai,  Ia  pun  masuk  ke ruang  kelasnya. 

 

Disana  tampak  wali  kelas  Hilya  bersama  seseorang.  Dia  adalah  Hafid,  murid  baru  yang  terpaksa  pindah  sekolah  karena  ayahnya  dipindah  tugaskan  ke  kota  ini.  Wali  kelas  menyuruh  Hafid  memerkenalkan  diri  di depan  kelas.

 

“ Perkenalkan  dirimu,  nak,” ujar  ibu  wali  kelas.

 

Assalamuallaikum  Wr. Wb.  Nama  saya  Hafid  Amirul  Kawakib.  Saya  pindah  ke sekolah  ini  karena  ayah  saya  dipindah  tugaskan  di sini,”  Hafid  memerkenalkan  dirinya.

 

“ Silakan  duduk,  Hafid.”

 

Semua  siswi  di kelas  Hilya  terpesona  akan  ketampanan  Hafid.  Mata mereka  tidak  lepas  memandangi  siswa  baru  itu.  Tapi,  berbeda  dengan  Hilya.  Meski  Ia  traouble maker,  tapi  dia  tidak  pernah  pacaran.  Dan  dia  tidak  tertarik  pada  laki-laki.  Umm,  belum.  Ibu  wali  kelas  bertubuh  subur  itupun  keluar  berbarengan  dengan  masuknya  seorang  guru  tinggi  ke kelas  Hilya.

Saat  jam  istirahat,  Hilya  hendak  ke kantin  tapi  terhenti  di depan  masjid  sekolah  ketika  mendengar  suara  merdu  seseorang  melantunkan  surah  ar-Rahman.  Hilya  penasaran,  Ia  ingin  tahu  siapa  seseorang  itu.  Namun,  Ia  harus  mengurungkan  niatnya  karena  bel  tanda  masuk  telah  berdering.  Dengan  terpaksa,  Hilya  kembali  ke kelasnya.

 

***

KRIIIIING……KRIIIIIING…….KRIIIIING…….

            Bel  pulang  pun  berdering.  Semua  siswa  berhamburan  keluar  kelas.  Di tengah  perjalanan  pulang  ban  motor  Hilya  bocor,  terpaksa  dia  harus  menuntun  motornya  sampai  rumah.  Baru  beberapa  meter  Hilya  berjalan,  tiba-tiba  seorang  pengendara  motor  berhenti  di sampingnya.  Itu  adalah  Hafid,  ia  berniat  membantu  Hilya.

 

            “ Motornya  kenapa?”  tanya  Hafid.

 

            “ Ban-nya  bocor,”  jawab  Hilya.

 

            “ Kamu  naik  motor ku  saja,  biar  aku  yang  bawa  motormu  ke bengkel.”

 

            “ Nggak  perlu,  aku  bisa  bawa  sendiri.”  Hilya  menuntun  motornya  meninggalkan  Hafid.

 

            “ Yakin  tidak  mau?”  tanya  Hafid  sekali  lagi.

 

            “  Nggak,  makasih!”  jawab  Hilya  ketus.

 

            “ Ya  sudah,  aku  duluan.  Asslamuallaikum,”  ucap  Hafid  yang  kemudian  memacu  motornya  pergi.

 

Hilya  yang  menolak  bantuan  Hafid  pun  harus  membawa  sendiri  motornya  ke bengkel,  setelah  itu  barulah  Hilya  bisa  pulang  ke rumah  dengan  berjalan  kaki.  Di rumah,  Hilya  masih  memikirkan  tentang  kejadian  di  sekolah,  apa  yang  dia  alami  di jalan  pulang,  dan  tentang  pertemuannya  dengan  Hafid  di jalan.

 

***

Ke esokkan  harinya  pada  jam  istirahat,  Hilya  senganja  pergi  ke masjid  sekolah  untuk  melihat  siapa  yang  membaca  al Quran  kemarin.  Hilya  menuju  tempat  wudhu  wanita  dan  mengintip  lewat  celah  jendela  ke bagian  dalam  masjid.  Namun,  Ia  ada  terlalu  banyak  orang  disana.  Mereka  sedang  melaksanakan  sholat  sunah  dhuha.

 

“ Hayo,  kamu  ngapain  ngintip-ngintip?”  seseorang  menegurnya.  Hilya  tersentak  dan  memutar  tubuhnya  ke belakang.  Seorang  wanita  berjilbad,  berkacak  pinggang  tengah  menatap  penuh  selidik  kearahnya.

 

“ Eh,  anu,  itu,  bu,”  Hilya  gelegapan.  “  Saya  mau  itu  bu,  anu.”

Hilya  semakin  salah  tingkah.  Dia  menggaruk  belakang  kepalanya  yang  tidak  gatal  sambil  nyengir  lebar.

 

Guru  di hadapan  Hilya  menghela  napas,  “  Kamu  mau  sholat  dhuha?”

 

Hilya  mengangguk  cepat,  “  Tapi  saya  nggak  bawa  mukena,  bu,”  ucap  Hilya  berbohong,  karena  niatnya  cuma  ingin  mengintip  orang  mengaji.

            “ Di dalam  masjid  ada  mukena.  Ayo  buruan  ambil  wudhu,  nanti  keburu  masuk  lho!”  Hilya  mengangguk  patah-patah,  sedikit  ragu  tapi  pada  akhirnya  mengambil  wudhu  juga.

            Setelah  mengambil  wudhu,  Hilya  berjalan  mengikuti  bu  Lina.  Hilya  memakai  mukena,  lalu  berdiri  di samping  bu Lina.  Selesai  melaksanakan  sholat  dhuha,  Hilya  memilih  berdiam  diri  mendengarkan  bacaan  al Quran  dari  shaf  laki-laki  yang  begitu  menenangkan  hati.  Dari  shaf  laki-laki  tampak  seseorang  yang  tengah  membaca  al Quran  adalah  Hafid.

            Setelah  selesai,  Hafid  beranjak  menuju  rak  yang  berada  di belakang  untuk  menyimpan  kembali  al Quran  masjid.  Disaat  yang  bersamaan,  Hafid  melihat  Hilya  yang  duduk  di shaf  paling  belakang.  Hafid  menghentikan  langkahnya.

            Hilya  duduk  di sana,  bersandar  pada  dinding  dengan  mata  terpejam  dan  menangis  dalam  diam.  Lama  Hafid  berdiri  dan  memandangi  Hilya,  hingga  kelopak  mata  gadis  itu  terbuka.  Awalnya  Hilya  hanya  menatap  lurus  ke depan,  tapi  saat  Hilya  menoleh,  ia  bertemu  pandang  dengan  Hafid  yang  masih  memandangnya.

            Hafid  terpaku,  tanpa  sadar  menggumam, “ MasyaAllah.”  Empat  detik  berlalu.  Hafid  merasa  ditampar  oleh  kesadarannya.  Buru-buru  ia  memutus  kontak  mata  dengan  Hilya  dan  mengucap  istighfar  berkali-kali. Napas  Hafid  memburu,  bahkan  sejak  beradu  pandang  dengan  Hilya  tadi  pun  ia  sudah  kesulitan  bernapas  dengan  benar.  Dadanya  yang  bergemuruh  membuat  Hafid  sulit  bernapas.  Hilya  segera  melipat  mukenanya  dan  berlari  keluar.  Pada  saat  pelajaran  berlangsung,  Hilya  berubah  menjadi  pendiam  karena  kejadian  tadi.

 

***

Pada  hari  berikutnya,  hal  besar  terjadi  pada  Hilya.  Ia  berubah  menjadi  muslimah  yang  lebih  baik.  Ia  telah  merubah  penampilan  maupun  sifatnya.  Cara  berhijabnya  yang  dahulu  seperti  punuk  unta,  sekarang  lebih  sederhana  dan  menutupi  dada.  Dahulu  suka  membuat  masalah,  sekarang  menjadi  lebih  pendiam  dan  rajin  belajar.  Dahulu  sholatnya  masih  bolong-bolong  menjadi  semakin  rajin.

Hilya  sudah  memutuskan  untuk  hijrah  meskipun  akan  ada  badai  yang  siap  menerjang  keimanannya,  menguji  sekuat  apa  imannya  pada  Sang  Khaliq.  Memang  hijrah  bukanlah  hal  yang  mudah,  karena  syurga  itu  tidak  murah.  Hilya  sudah  memersiapkan  diri  untuk  menerima  segala  macam  ujian  yang  mungkin  datang.

Di sekolah,  banyak  siswa  maupun  siswi  yang  berkomentar  pedas  terhadapnya.  Banyak  pasang  mata  menatapnya  heran  sekaligus  sinis.  Bahkan  ada  yang  sampai  mengejeknya.  Hilya  yang  tidak  kuat  dengan  semua  itu  memilih  berlari  ke taman  belakang  sekolah  sambil  menangis.

Hafid  yang  ingin  pergi  ke masjid  tidak  sengaja  melihat  Hilya  berlari  melewatinya  sambil  menangis.  Ia  pun  berinisiatif  mengejar  Hilya  ke  taman  belakang.  Sesampainya  disana  Hafid  duduk  di sebelah  Hilya  dengan  tetap  menjaga  jarak.

“ Jangan  mencari  penilaian  dari  makhluk,  tapi  carilah  penilaian  dari  Allah.  Karena  kalau  kamu  mendapat  adzab  Allah,  tidak  ada  satu  makhlukpun  yang  bisa  menolongmu,”  ujar  Hafid  tiba-tiba.

Hilya  menoleh  ke samping,  ia  melihat  Hafid  yang  tengah  tersenyum  kepadanya.

 

Sejak  saat  itu  hubungan  Hilya  dan  Hafid  menjadi  sangat  dekat.  Meski  dekat, tetapi  mereka  tidak  berpacaran.  Mereka  tidak  melanggar  batas  yang  berlaku.  Mereka  menjadi  sahabat  dekat  yang  saling  mendukung  dan  memberi  nasehat  jika  salah  satu  diantara  berbuat  salah.  Bersahabat  demi  mencapai  ridho  Ilahi.

 

 

 

Oleh : Ulfa Alina Ahdiyah (XII IPA-2)

 

 

 

 

 

 

Oleh : Ulfa  Alina  Ahdiyah ( XII IPA-2)

Berikan komentar

Pastikan Anda memasukkan informasi yang diwajibkan (*). Dilarang menggunakan kode HTML.