Masuk

1001 Buku ( Artikel )

                1001  Buku  ialah  organisasi  nirbala,  sebuah  perkumpulan  relawan  dan  pengelola  taman  baca.  Berdiri pada bulan Mei 2012  yang  diprakasai  oleh  3  srikandi,  yaitu  Upik  Djalins,  Ida  Sitompul,  dan  Santi  Soekanto.  1001  Buku  menfasilitasi  taman  baca  yang  terhubung  dengannya,  melakukan  kampanye-kampanye  literasi  dan  memperkuat  jiwa  kerelawanan  bagi  anak  Indonesia.

                Nama  1001  Buku  diambil  dari  nama  kisah  fenomenal  1001  malam  yang  berarti  cerita  yang  tidak  ada  habisnya.  Selaras  dengan  hal  tersebut,  pendiri  komunitas  ini  berharap  jika  uluran  tangan  mereka  tidak  pernah  terputus  untuk  anak-anak  di  pelosok  negri  ini.

                1001  Buku  dilatarbelakangi  oleh  minimnya  akses  untuk  mendapatkan  buku-buku  berkualitas  terutama  bagi  mereka  yang  berada  di  daerah  terpencil.  Sekarang  kurang  lebih  15  tahun  1001  Buku  melaksanakan  kontribusinya  pada  negri,  komunitas  ini  telah  berkembang  dengan  jaringan  taman  baca  mencapai  450  lebih  yang  tersebar  di  Jawa,  Sumatera,  Kalimantan,  Sulawesi,  Maluku,  Nusa  Tenggara,  sampai  ke  Papua.

                Tujuan  1001  Buku  amat  jelas,  yaitu  untuk  mencerdaskan  anak-anak  dengan  cara  berbagi  buku  untuk  di  baca,  menambah  wawasan  sehingga  pola  pikir  anak-anak  menjadi   luas  dan  berani  untuk  bermimpi  tinggi  di  masa  depan.

                1001  Buku  merupakan  salah  satu  contoh  bentuk  dari  rasa  kepedulian  yang  di  imbangi  dengan  aksi  nyata.  Berdirinya  1001  Buku  sangat  bermanfaat  di  tengah-tengah  kualitas  pendidikan  Indonesia  tidak  merata.

                Semoga  banyak  1001  Buku-1001  Buku  yang  bermunculan  dalam  bentuk  yang  sama  atau  yang  lain.  Karena  orang-orang  seperti  inilah  yang  dibutuhkan  negri  ini  untuk dapat  ikut  memajukan  pendidikan  bangsa. 

 

 

 

 

Oleh  : Silvi  Lailatur  Rohmah  (XII  IPA  1)

Terakhir diperbarui pada Sabtu, 14 Oktober 2017 17:00

Berikan komentar

Pastikan Anda memasukkan informasi yang diwajibkan (*). Dilarang menggunakan kode HTML.