Masuk

Roda Kehidupan (Renungan)

Putaran  roda  kehidupan  manusia  kadang  di atas  dan  kadang  di bawah.  Manakala  roda  kehidupan  kita  sedang  di atas (puncak  kejayaan  kita),  kita  sering  melalaikan  kewajiban  kita  sebagai  makhluk,  yaitu  bersyukur.  Karena  kita  telah  ditenggelamkan  dalam  nikmat  dunia  semata,  nikmat  yang  seharusnya  menjadikan  kita  semakin  dekat  dengan-Nya,  tetapi  malah  sebaliknya,  membuat  kita  tersesat  jauh  dari  jalan-Nya.

Padahal  kenikmatan  yang  melimpah  merupakan  ujian  yang  sengaja  diberikan  Allah  untuk  menguji  seberapa  besar  cinta  kita  kepada-Nya.  Cobaan  tidak  ada  apa-apanya  bila  dibandingkan  dengan  kenikmatan  yang  Ia  berikan  kepada  kita.

Dan  manakala  roda  kehidupan  kita  sedang  di bawah,  kita  memohon  untuk  diberi  kenikmatan  yang  melimpah  sebagaimana  sediakala.  Siang-malam  kita  berdoa  dan  bersujud  kepada  Allah  tanpa  henti,  sampai-sampai  jidat  melepuh  untuk  bersujud.  Saya  ingin  bertanya  pada  kalian.  Apakah  Allah  hanya  kalian  jadikan  sebagai  alat  pengabul  permohonan  seperti  kantong  doraemon  yang  bisa  seenaknya  kalian  datangi  saat  menginginkan  sesuatu,  kemudian  kalian  tinggalkan  begitu  saja  setelah  mendapat  apa  yang  kalian  inginkan?

Tidak!  Kita  seharusnya  selalu  menyukuri  apapun  yang  diberikan  Allah  kepada  kita.  Kita  boleh  meminta  apapun  kepada  Allah,  tapi  tidak  hanya  pada  saat  meminta  saja  kita  mengingat  dan  beribadah  kepada-Nya.  Melainkan  kita  harus  mengingat  nama-Nya  setiap  waktu,  baik  saat  diberi  kenikmatan  maupun  cobaan. 

Kita  harus  ingat  bahwa  segala  sesuatu  yang  ada  di dunia  ini  sifatnya  hanya  sementara,  termasuk  kita.  Kita  hidup  di dunia  ibarat  seperti  orang  yang  melakukan  perjalanan  ke suatu  tempat  yang  jauh  dan  singgah  untuk  minum.  Dunia  inilah  tempat  kita  singgah  untuk  minum.  Bayangkan,  betapa  singkatnya  kehidupan  ini.

Jadi,  marilah  kita  gunakan  waktu  yang  singkat  ini  untuk  beribadah  mendekatkan  diri  kepada  Allah  dan  memerbanyak  bekal  kita  untuk  melanjutkan  perjalanan  panjang  menuju  kehidupan  haqiqi  yang  sebenarnya.

 

 

 

Oleh : Elsa  Amelia ( X MIA-2 )

Berikan komentar

Pastikan Anda memasukkan informasi yang diwajibkan (*). Dilarang menggunakan kode HTML.