Masuk

Waktu Asarku (Cerpen)

MasyaAllah….sungguh  indah  ciptaan-Mu  ya  Rabb.  Senyumku  terus  merekah  seiring  keberadaannya.  Warnanya  membiusku.  Warna  bunga  mawar  paling  indah  di dunia,  dan  dalam  waktu  dekat  akan  terbentuk  warna  yang  membangunkanku  dari  keterpurukan.  Warna  yang  menyadarkanku  akan  dunia  yang  sementara.  Warna  yang  mengenalkanku  akan  cinta  yang  sesungguhnya.  Warna  waktu  Asar.

            “ DOR!”  teriak  Riska  sambil  menyentuh  pundakku.

            “ Aduh,  sakit  tahu!”  keluhku.

            “ Loh,  kok  malah  sakit.  Aku  ‘kan  niatnya  mau  ngagetin  kamu  aja.”

            “ Iya,  iya,  ini  aku  kaget.  Aaaah!”  teriakku  pura-pura.

            “ Udah  telat  Aisy!  Lagian  itu  namanya  bukan  kaget  tapi  baca  huruf  alif!”

            “ Tapi  ‘kan  ada  huruf  ‘h’ nya  satu,  hehe….” elakku.

            “ Iya  deh,  terserah! Ngomong  sama  kamu  mah  nggak  ada  habisnya.”

Itulah  Riska,  sahabatku  yang  paling  cantik  di dunia.  Ia  adalah  orang  yang  pertama  yang  mengajarkanku  arti  cinta  yang  hakiki,  cinta  yang  hanya  milik  Allah  Swt.  Karena  hanya  Allah-lah  yang  maha  sempurna  dan  maha  pemilik  hati.  Dialah  sahabat  sejati  cerminan  dari  diriku.

            “ Kenapa  ya,  seorang  Aisyah  sangat  menyukai  waktu  Asar  alias  senja?”  guman  Riska  sembari  menyaksikan  senja  di balkon  lantai 3  tempatku  berdiri  sekarang  ini.

            “ ‘Kan  aku  sudah  kasih  tahu  ke kemu.”

            “ Hah,  jawaban  yang  ini, ‘Warnanya  bunga  mawar  terindah  di dunia,  di sanalah  kebisingan  mereda.  Karena  itu  berisi  petunjuk  akan  manusia  yang  merugi.’  Itu  sih  bukan  jawaban  Aisy,  tapi  soal!  Soal  teka-teki  dari  orang  terpuitis  di dunia!”

Aku  terkekeh  sendiri  melihat  Riska  manyun. “ Nyerah  nih  ceritanya?” ucapku  sambil  menyenggol  lengannya.

            “ Iya  aja  deh.  Lagian  aku  penasaran  kenapa  kamu  begitu  menyukai  waktu  Asar?  Iya  aku  tahu  memang  indah,  tapi  perkataan  dan  perbuatanmu  itulah  yang  membuatnya  berbeda.”

Suasana  hening  sesaat.  Aku  berpikir  sejenak  dan  mencoba  merangkai  kata  untuk  menjawabnya.  “ Sebenarnya  aku  mengutip  kata-kata  itu  dari  sebuah  buku  yang  begitu  menginspirasi  bagiku.  Ok,  jadi  arti  dari  kalimat ‘Warnanya  bunga  mawar  terindah  di dunia’  adalah  warna  waktu  Asar.  Asar  merupakan  waktu  yang  indah,  namun  singkat.  Waktu  yang  menandakan  selesainya  pekerjaan.  Waktu  dimana  matahari  kembali  ke peraduannya.”

            “ Sementara  arti  kalimat ‘di sanalah  kebisingan  mereda.  Karena  itu  berisi  petunjuk  akan  manusia  yang  merugi.’  adalah  waktu  Asar  sendiri,  karena  segala  hal  yang  masuk  waktu  Asar  adalah  kehidupan  dunia  sementara.  Ini  adalah   maksud  dari  firman  Allah  dalam  Q.S.  Al ‘Ashr  yang  artinya  ‘Demi  masa,  sesungguhnya  manusia  itu  benar-benar  dalam  kerugian.’  Peringatan  tersebut  tidak  berlaku  untuk  orang-orang  yang  beriman.  Ayat  selanjutnya  mengatakan  bahwa  orang-orang  yang  beriman  tersebut  mengerjakan  amal  shaleh,  saling  menasehati  dalam  hal  kebenaran  dan  saling  menasehati  dalam  hal  kesabaran.  Orang  yang  seperti  inilah  yang  akan  terselamatkan  dari  kerugian,”  jelasku  panjang  lebar.

            Riska  hanya  manggut-manggut  mendengar  penjelasanku. “ Manggut-manggut  aja,  Ris!  Paham  nggak  dengan  apa  yang  aku  jelasin  barusan?”

            “ Eh,  iya.  Sedikit  banyak  aku  pahamlah  dengan  penjelasanmu,  Aisy.  Sungguh  luar  biasa,  aku  tak  menyangka  jika  waktu  Asar  begitu  hebat  dan  indah.  Kamu  memang  pandai,  Aisyah,”  balas  Riska  kagum.

            “ Ah,  kamu  bisa  aja,  Ris.  Aku  nggak  sepandai  itu,  Riska.  Aku  hanyalah  seorang  mahluk  yang  mengagumi  ciptaan  Rabbnya.”

            “ Waktu  Asar  adalah  waktu  yang  menyadarkanku  akan  kerugian  itu,  waktu  yang  menjadi  titik  balik  kenapa  aku  bisa  berada  di pesantren  ini,”  gumanku.  Tak  terasa  air  mataku  menetes  mengingat  masa  kejahiliahanku  dulu.

            “ Aisyah,  kok  nangis?  Kamu  sakit, ya?”

            “ Nggak  Ris,  aku  nggak  nangis  kok.  Aku  hanya  merasa  termasuk  orang-orang  yang  merugi  tersebut!”

            “ Itu  ‘kan  udah  masa  lalu,  itu  Aisyah  yang  dulu.  Aisyah  yang  sekarang  adalah  Aisyah  si Hafidzah  yang  sangat  ramah  tamah.”  Pujian  Riska  membuatku  berhenti  menangis.

            “ Nggak , Ris.  Tetap  saja  aku  adalah  orang  yang  merugi, hiks……belasan  tahun  sudah  waktuku  terbuang  sia-sia, hiks……aku  takut  Allah  membenciku  dan  tidak  membiarkanku  berada  di Jannah-Nya, hiks….”  isakku  dipundak  Riska.

            “ Udah,  Aisy.  Kamu  tahu  sendiri  ‘kan  Allah  itu  maha  pengampun!?”  Aku  hanya  mengangguk. “ Jadi,  udah  dong  nangisnya,  aku  ‘kan  jadi  pengen  nagis  juga!”

Kami pun  berpelukan.  Tiba-tiba  ada  seseorang  memanggilku.  Ibuku.

            “ Ibuuuu!”

            “ Aisyah,  kenapa  nangis?”

            “ Aisyah  tadi  keinget  masa  lalunya, Bu,”  jawab  Riska.

            “ Ingatlah  sayang,  Allah  maha  luas  ampunan-Nya,  dosa  seluas  samudra pun  Allah  mengampuninya.  Yang  perlu  kita  lakukan  hanyalah  berdoa  dan  berjanji  tidak  akan  mengulanginya  lagi,  udah  jangan  nangis  lagi, ya!”  ujar  Ibu  sambil  mengusap  air  mataku.

            “ Ris,  maaf  yah  kalau  selama  ini  aku  banyak  salah  sama  kamu,  jangan  lupain  aku, ya!”  ucapku  pada  Riska.

Waktu  Asar  itu,  hari  perpisahanku  dengan  Riska  dan  seluruh  teman  yang  ada  di pesantren.  Rasanya  berat,  2  tahun  sudah  aku  mengabdikan  hidupku  disini  setelah  lulus  SMA.  Kini  saatnya  bagiku  untuk  memulai  perjalanan  baru  setelah  dari  pesantren.

Waktu  Asarku….

Waktu  Asar  aku  terlahir  di dunia…

Waktu  Asar  ayahku  kembali  kehadapan-Nya…

Waktu  Asar  aku  terbangun  dari  mimpi  burukku..

Dan  sekarang,  saat  waktu  asar  pula  aku  berpisah  dengan  Zuhurku.

 

 

 

Oleh : Hidayatul  Robi’ah ( XI IPS-1)

1 komentar

  • Enriqueta04
    Enriqueta04 Rabu, 08 November 2017 19:58 Pranala Komentar

    I think your website needs some fresh articles. Writing manually takes a lot of time, but there is tool for this time
    consuming task, search for; Boorfe's tips unlimited content

Berikan komentar

Pastikan Anda memasukkan informasi yang diwajibkan (*). Dilarang menggunakan kode HTML.