Masuk

Wara Wiri Kehidupan Pesantren (Cerpen)

Zulfa  Syakira.  Remaja  berparas  ayu  yang  lulus  dari  smp  dengan  nilai  UN  tertinggi,  memiliki  segudang  prestasi  dibidang  akademisi,  anggota  OSIS  pilihan,  dan  aktif  dalam  berbagai  organisasi  keilmuan,  baik  dalam  sekolah  maupun  di luar  sekolah.  Tentu,  Ia  sangat  membanggakan  orang  tua.  Oleh  karenanya,  kedua  orang  tua  Zulfa  sepakat  untuk  memasukkan  putri  semata  wayang  mereka  itu  ke pondok  pesantren  sebagai  hadiah  kelulusannya.

Atau  keputusan  itu  lebih  tepat  di sebut  musibah  dari  pada  hadiah?  Karena  sebenarnya  Zulfa  tidak  menginginkannya.  Membayangkannya  saja  tidak  pernah.  Kehidupan  pesantren?  Pakai  hijab  tiap  waktu,  mengaji  tiada  henti,  tidak  bisa  jalan-jalan,  tidak  boleh  pegang  hp,  uh!  Benar-benar  mimpi  buruk  bagi  Zulfa.

Berkali-kali  Zulfa  memohon,  dengan  berupa-rupa  alasan  agar  ‘hadiah’nya  dibatalkan.  Namun  sayang,  ayah  Zulfa  yang  memang  berwatak  keras  itu  tidak  akan  pernah  merubah  keputusannya.  Perintah  mutlak.  Tidak  bisa  ditolak,  tidak  bisa  diganggu  gugat.  Dan  hari  ini  Zulfa  akan  diantar  menuju  ‘rumah’  barunya.

***

Mobil  hitam  itu  memasuki  halaman  luas  pesantren.  Dari  dalamnya  keluar  kedua  orang  tua  Zulfa  bersama  Zulfa  yang  menyeret  sebuah  koper  besar.  Zulfa  mendongak,  menatap  tulisan  besar  bercat  emas  yang  bertengger  di muka  gedung  pesantren.  Pondok  Pesantren  Al Muttaqin,  di sinilah  Ia  akan  menghabiskan  hari-harinya.

K.H. Ahmad Asrori,  selaku  pimpinan  pesantren  bersama  beberapa  santrinya  berdiri  di teras  pesantren  menyambut  kedatangan  keluarga  Zulfa  dengan  seyuman  hangat.  Pria  berpenampilan  sederhana  itu  mengajak  keluarga  Zulfa  masuk  ke dalam  gedung  pesantren.  Mereka  akan  di perkenalkan  pada  seluk  beluk  pesantren.  Khususnya  pada  Zulfa  yang  akan  menjadi  penghuni  baru  pesantren.  Selesai  berkeliling,  Zulfa  di beri  waktu  untuk  melepas  kepulangan  kedua  orang  tuanya.

“ Kalau  aku  mondok,  berarti  aku  nggak  sekolah?”  Zulfa  bertanya,  rasa  kesal  tercetak  jelas  di wajahnya.

“ Tenang.  Kamu  masih  sekolah  kok,” Ibu  menjawab. “ mayoritas  santri  di sini  masih  sekolah.  Ada  sekolah  madrasah yang  dekat  dari  sini.  Nanti  kamu  berangkat  bareng  yang  lainnya.  Tapi  jalan  kaki.”

“ Jalan  kaki?!”  Zulfa  melotot. “ Ihh,  nggak  mau,  Ayah,  Ibu!”

“ Olah raga!”  tegas  Ayah. “ Kamu  harus  nurut  sama  Pak  Kyai,  tidak  usah  banyak  ngeluh,  berteman  dengan  baik.  Ini  demi  kebaikan  kamu.”

“ Ah,  Ayaaaaah.”

Ibu  menarik  Zulfa  dalam  dekap  hangatnya. “ Kita  pamit  pulang,  kamu  yang  betah ya  di sini.  “

Mobil  hitam  itu  melaju  meninggalkan  halaman  pesantren.  Zulfa  menatap  kepergian  orang  tuanya  dengan  rasa  sedih,  kesal, dan  kecewa.  Tiba-tiba  Ia  dikejutkan  tepukan  seseorang  dibahunya.  Zulfa  menoleh,  melihat  sosok  Pak  Kyai  yang  tengah  tersenyum  hangat  padanya.

            “ Mari  masuk,”  ujar  Pak  Kyai.

***

Azan  subuh  berkumandang  lantang,  membangunkan  setiap  insan  yang  bernyawa.  Para  santri  terlihat  berlalu  lalang  menuju  masjid  untuk  sholat  berjamaah.  Beberapa  yang  lain  masih  berjuang  melawan  kantuk,  termasuk  Zulfa.  Gadis  itu  masih  terlena  di alam  mimpi,  tidak  satu  kalimat  pun  dari  kumandang  azan  yang  sampai  di telinganya.

            “ Zul,  bangun!  Ayo  sholat.  Zulfa!”  Anisa  menggoyangkan  tubuh  Zulfa.  Teman  sekamar  Zulfa  yang  lainpun  ikut  membantu  membangunkan  Zulfa.

“ Zulfa  bangun!”  Tidak  ada  respon  sama  sekali.  Zulfa  tidur  seperti  orang  mati.  Kalau  saja  sudah  tidak  ada  gerakan  napas  teman  sekamanrnya  pasti  sudah  berteriak  heboh.

“ Zulfa  Syakiraaaaaa!”  Anisa berteriak  frustasi.

“ Engg,  apa  sih  berisik?”  Setengah  mata  Zulfa  terbuka.  Anisa  segera  menarik  tangan  Zulfa,  membawanya  ke tempat  wudhu. “ Apaan  sih  Anisa?!”

“ Kalau  kamu  tidak  ikut  jamaah  nanti  kamu  dihukum.  Mau  dihukum  di hari  pertama?”

Dengan  berat  hati  dan  ngantuk  berat,  Zulfa  menuruti  ucapan  teman-temannya.  Tentu  ia  tidak  ingin  mendapat  predikat  buruk  di hari  pertamanya  mondok.  Di dalam  masjid  pun  Zulfa  mencuri-curi  waktu  untuk  tidur.  Saat  sholatpun  ia  masih  menguap  lebar.  Ini  kali  pertamanya  bangun  sepagi  ini,  biasanya  ia  baru  bangun  pukul  setengah  enam.  Selesai  mengikuti  sholat  jamaah,  Zulfa  melesat  kembali  ke kamarnya.  Ia  akan  meneruskan  kembali  tidurnya.

Baru  beberapa  menit  Zulfa  tertidur,  Anisa  sudah  membangunkannya  lagi.  Anisa  mengingatkan  agar  Zulfa  segera  mandi  dan  bersiap  berangkat  sekolah.  Dengan  kesal  Zulfa  menyambar  handuk  dan  berlalu  menuju  kamar  mandi.  Zulfa  ternganga.  Kamar  mandi  ini  tak  ubahnya  pasar.  Padat  dan  riuh.  Para  santri  mengantri  teratur  untuk  bergantian  memasuki  kamar  mandi.

            “ Kalau  sepanjang  ini  kapan  aku  mandi?”  Zulfa  mendesah  pasrah.

Asrama  putri  memiliki  lima  belas  kamar  mandi,  namun  dengan  jumlah  puluhan  santri.  Untuk  bisa  mendapat  giliran  depan,  para  santri  harus  mengantri  sejak  jamaah  subuh  berakhir.

Dengan  gerutuan  yang  tidak  pernah  putus  sepanjang  jalan,  akhirnya  Zulfa  sampai  di sekolah. Namun  sayang  ia  harus  dihukum  karena  terlambat.  Dalam  hati  Zulfa  merutuki keadaannya.  Hari  ini  ia  harus  mengantri  sangat  panjang  hanya  untuk  mandi,  tidak  sempat  sarapan  karena  kesiangan,  harus  berlari  agar  tidak  terlambat  sekolah,  namun  pada  akhirnya  tetap  terlambat  dan  harus  dihukum.  Hari  ini  adalah  hari  terburuk  yang  pernah  ada.

Setelah  pulang  sekolah  Zulfa  tidak  bisa  langsung  beristirahat.  Ia  harus  mengikuti  sholat  zuhur  berjamaah  dan  mengikuti  rutinitas  pesantren.  Semua  hal  ini  terasa  asing  baginya.  Ia  merasa  tersiksa  dan ingin   berlari  pulang  andaikan  bisa.

Ketika  hari  beranjak  malam,  Zulfa  mengasingkan  diri  ke halaman  belakang  asrama.  Di sana  ia  menangis  dan  mencurahkan  isi  hatinya  pada  keheningan  malam.

            “ Ibu,  aku  nggak  betah  di sini.  Makanan  di sini  nggak  enak.  Kasurnya  juga  keras.  Di sini  aku  nggak  bisa  istirahat,  aku  capek!”

            “ Curhat  itu  pada  Allah,  jangan  pada  angin.”

Suara  berat  nun  lembut  itu  mengejutkan  Zulfa.  Zulfa  menyeka  air  matanya  dan  menoleh  ke belakang.  Ia  melihat  Pak  Kyai  tersenyum  hangat  padanya.  Pak  Kyai  mendudukkan  diri  di samping  Zulfa,  merengkuh  bahunya.

            “ Ndak  betah  di sini?”  tanya  Pak  Kyai. “ Wajar.  ‘Kan  baru  pertama  kali.”

Zulfa  menunduk  dalam,  tidak  berani  menjawab.

            “ Bapak  mau  cerita  sedikit  untuk  menyemangati  nak  Zulfa.  Nak  Zulfa  tahu  ndak  kalau  masa  penjajahan  dulu  para  santri  ikut  berjuang  demi  kemerdekaan?”  Zulfa  mengangguk  patah-patah. “ Mereka  yang  ndak  tahu  apa-apa  tentang  cara  berperang  melepas  kitab-kitab  mereka  untuk  memegang  senjata.  Mereka  rela  berkorban  nyawa  demi  melindungi  nusantara,  atas  nama  jihad,  karena  mereka  tahu  mati  sebagai  syuhada’  adalah  surga  balasannya.”

            “ Sekarang  kita  sudah  merdeka.  Jihad  dengan  perang  sudah  ndak  ada,  tapi  sudah  berubah  menjadi  jihad  dengan  belajar.  itu  sebabnya  kita  ndak  boleh  bosan  belajar  meski  sudah  renta  sekalipun.”

            “ Tapi  belajar  nggak  harus  di pesantren  ‘kan  Pak  Kyai?”  Zulfa  angkat  suara.

Pak  Kyai  tersenyum. “ Betul.  Belajar  bisa  dimana  saja,  ndak  harus  di pesantren.  Tapi,  pesantren  itu  bengkel  nak  Zulfa.  Tempat  memerbaiki  yang  buruk  dan  memoles  yang  sudah  baik,  sebagaimana  yang  diinginkan  orang  tua  nak  Zulfa.  Tapi,  kalau  ndak  betah,  yo  ndak  apa-apa.  Bapak  ndak  melarang  nak  Zulfa  pulang.  Mondok  memang  membutuhkan  keihklasan.”

Zulfa  tidak  tahu  harus  menjawab  apa.  Meski  Pak  Kyai  memerbolehkan  Zulfa  pulang,  tapi  Ayah  tidak.  Zulfa  memang  tidak  betah  di pesantren,  tapi  ia  juga  tidak  mau  jadi  anak  durhaka  yang  menentang  perintah  orang  tua.

            “ Umm,  saya  mau  coba  tinggal  di sini  Pak  Kyai,” ucapnya  pelan.

            “ Alhamdulillah,  semoga  Allah  mengikhlaskan  hati  nak  Zulfa.  InsyaAllah,  keputusan  nak  Zulfa  ini  bisa  menjadi  berkah.  Kita  masuk  lagi  ya,  sudah  malam.”

Pak  Kyai  membawa  Zulfa  kembali  ke asrama.  Zulfa  sudah  memutuskan  untuk  berdamai  dengan  hatinya.  Ia  akan  berusaha  menyesuaikan  diri  dengan  rutinitas  pesantren.  Beradaptasi  memang  tidak  mudah,  tapi  kali  ini  Zulfa  tidak  akan  menyerah.  Dari  pada  terus  merutuki  keadaan,  lebih  baik  ia  belajar  untuk  meraih  prestasi  di sekolah  barunya.

Pada  tahun-tahun  berikutnya,  Zulfa  telah  menjelma  menjadi  sosok  santri  putri  yang  anggun  dan  dewasa.  Ia  pun  telah  menorehkan  banyak  prestasi  di  sekolah  maupun  di pesantren.  Kerap  kali  Zulfa  menyabet  juara  satu  dalam  berbagai  lomba  keagamaan  seperti  pidato  ataupun  qari’ .  Ia  pun  telah  meneguhkan  hati  untuk  menghafal  Al Quran.  Dan  pada  tahun  ini  pun  Zulfa  Syakira  kembali  mengukir  namanya  sebagai  lulusan  terbaik  di sekolahnya.  Sebagai  lulusan  terbaik,  Zulfa  diberi  kesempatan  untuk  berpidato  di depan  banyak  wali  murid,  termasuk  diantaranya  adalah  ayah  ibunya.

“ Assalamualliakum  W. W.  Saya  sangat  bersyukur  bisa  menjadi  lulusan  terbaik.  Ini  semua  tidak  lain  karena  berkat  rahmat  Allah  Swt.,  dan  dukungan  Pak  Kyai  Ahmad  Asrori,  ayah  saya  di pesantren.  Beliau  tidak  pernah  bosan  membimbing  dan  menasehati  saya.”  Zulfa  melihat  Pak  Kyai  yang  tersenyum  dari  podium.

“ Juga  karena  kedua  orang  tua  saya  yang  tidak  pernah  berhenti  mencurahkan  kasih  sayangnya.”

Ketika  Zulfa  turun  dari  panggung,  ia  langsung  disambut  pelukan  hangat  kedua  orang  tuanya.  Zulfa  berterima  kasih  pada  Ayah  karena  telah  memasukkannya  ke pesantren.  Meski  dulu  ia  sempat  menyalahkan  Ayah,  namun  sekarang  ia  sadar  bahwa  keputusan  orang  tua  tidak  pernah  salah.

Setelah  lulus  dari  madrasah,  Zulfa  memutuskan  tetap  mondok  sambil  kuliah.  Ia  ingin  lebih  mendalami  agama  dan  ia  juga  bercita-cita  menjadi  guru  di pesantrennya  kelak.  Ia  ingin  menebarkan  semangat  jihad  Pak  Kyai  kepada  para  santri.

 

 

 

Oleh : Dewi Nur Asih (XII IPA-3)

Berikan komentar

Pastikan Anda memasukkan informasi yang diwajibkan (*). Dilarang menggunakan kode HTML.