Masuk

Takbir Terakhir untuk Anakku (Cerpen)

Pagi yang cerah, matahari tersenyum pada bumi. Alin bersiap-siap berangkat ke sekolah.

“Ma, Alin berangkat dulu ya?” pamit Alin ke mama.

“Iya saying, hati-hati” ucap mama.

Sesampainya di sekolah, Alin bergegas menuju kelasnya. Tiba-tiba di dalam kelas, tubuh Alin terasa lemas dan Alinpun jatuh pingsan. Teman-temannya membawanya ke UKS. Setelah 15 menit, Alinpun bangun dari pingsannya.

“Syukurlah, kamu sudah sadar Lin” ucap Caca.

“Kepalaku pusing, tubuhku lemas” ucap Alin.

Dina dan Caca kemudian menelpon orang tua Alin. Tetapi, Alin melarangnya. Karena Alin tahu pasti orang tuanya pasti sedang sibuk. Mama Alin adalah seorang dosen di Universitas ternama di Jakarta. Papanya seorang Direktur. Mama dan papanya selalu pulang malam. Dari kecil Alin dirawat oleh bi Ina.

“Lin, yuk pulang. Kita yang akan nganterin kamu kok” ucap Dina.

“Iya Lin, biar kamu bias istirahat” ucap Caca.

Alinpun diantar pulang. Sesampainya dirumah Alin, Dina menceritakan keadaan Alin kepada bi Ina. Akhirnya, Alin istirahat dikamarnya. Dina dan Caca pulang. Bi Ina mencoba menelpon mamanya Alin. Satu jam kemudian, mamanya Alinpun tiba dirumah.

Mama Alin bergegas menuju kamar Alin. Melihat kondisi Alin, mama Alin tak kuasa menahan air matanya. Tangisan mama Alin membuat Alin terbangun dari tidurnya.

“Mama kenapa nangis?” Tanya Alin.

“Sayang, maafin mama ya, mama selalu sibuk dengan urusan mama sampai-sampai mama ngga tahu kalau kamu lagi sakit” ucap mama Alin.

Alin memeluk erat tubuh mamanya. Pelukan yang seperti ini adalah pelukan yang dirindukan Alin sejak dulu. Tiba-tiba Alin jatuh pingsan. Mama Alin panic dan berteriak minta tolong. Alinpun dibawa ke rumah sakit.

Mama Alin menelpon papa Alin. Hingga akhirnya, papa Alinpun tiba dirumah sakit. Setelah 15 menit, dokter keluar dari ruang perawatan.

“ Dok, anak saya sakit apa?” Tanya papa Alin

“ Anak bapak mengidap leukemia” jawab dokter.

Selama ini Alin tidak pernah mengeluh dengan sakitnya. Setiap kali Alin kesakitan, bi Ina mencoba membawanya ke rumah sakit, tapi Alin selalu menolaknya. Semua keluarga Alin ta tega melihat Alin terbaring lemah.

“ Ma, alin mau pulang” pinta Alin.

“Tapi saying, kamu harus rawat inap” ucap mama Alin.

“Alin kuat kok,Alin pasti sembuh ma. Alin Cuma mau ramadhan kali ini Alin lewati sama mama papa dirumah” ucap Alin.

Alin tetap ngotot ingin pulang. Mama dan papa Alinpun membawa Alin pulang. Hari demi hari  tak terasa puasa tersisa satu hari. Di hari terakhir puasa, papa Alin mengajak Alin jalan-jalan ke mall. Ditengah-tengah Alin memilih baju, tiba-tiba Alin jatuh pingsan. Alin segera dilarikan ke rumah sakit. Papa Alin mengabari mama Alin.

“Dok, gimana kondisi Alin?” Tanya papa Alin.

‘Kondisi Alin semakin parah” jawab dokter.

Mendengar jawaban dari dokter, mama Alin tak kuasa menahan air matanya. Di dalam ruangan tempat Alin dirawat, mama alin terus berdoa. Hingga akhirnya, Alinpun sadar.

“Alhamdulillah, kamu sudah sadar nak” ucap papa Alin.

“Ma, alin sakit apa sih? tanya Alin.

“ Alin mengidap leukemia. Tapi, Alin pasti sembuh kok.” Jawab mama Alin.

“ Alin minta maaf ya, sudah ngerepotin kalian semua. Alin seneng banget semua orang saying Alin. Ikhlaskan Alin pergi ya?” ucap Alin.

“ Kita semua ngga merasa direpotin. Kita semua ikhlas kalau memang Alin ingin pergi. Tapi sebelum alin pergi, Alin baca takbir dulu yuk, sama mama” ucap mama Alin.

“Allahu akbar… Allahu akbar… Allahu akbar”

Setelah mengucapkan takbir, Alin menghembuskan nafas terakhirnya.

 

Oleh : Arini Najikhatal Ulya (XII IPA 1)

Terakhir diperbarui pada Selasa, 16 Januari 2018 07:49
Lebih lanjut dalam kategori ini: « Parasmu (puisi) Rasa dalam Diam (puisi) »

Berikan komentar

Pastikan Anda memasukkan informasi yang diwajibkan (*). Dilarang menggunakan kode HTML.