Masuk

Kesesuaian Al Qur'an dengan Sains

Kebenaran  ayat-ayat  dalam  Al Qur’an  sudah  diyakini  oleh  umat  Islam  sejak  awal  tanpa  perlu  membuktikannya,  termasuk  kalimat-kalimat  tentang  penciptaan  langit  dan  bumi,  kehidupan,  penciptaan  manusia,  dan  sebagainya.  Ayat-ayat  Al Qur’an  justru  menginspirasi  umat  islam  berabad-abad  lalu  untk  memelajari  ilmu  pengetahuan  dan  menemukan  berbagai  hal  yang  saat  itu  belum  diketahui,  misalnya  ayat  tentang  pembagian  warisan.  Ayat  tentang  bagaimana  menghitung  pembagian  warisan  yang  adil  itu  menjadi  inspirasi  awal  dari  dikembangkannya  aljabar,  ilmu  matematika.  Tanpa  aljabar  tidak  akan  tercipta  segala  peralatan  modern  yang  ada  saat  ini.

Diabad  ke-20,  ilmuwan  barat  justru  menolak  agama  dan  berupaya  sendiri  menggali  dan  menemukan  berbagai  hal  termasuk  tentang  bumi  yang  bulat,  bagaimana  munculnya  alam  semesta  hingga  bagaimana  kehidupan  dimulai.  Da’i  fenomenal  asal  India,  Dr. Zakir Abdul Karim Naik  telah  10  hari  di Indonesia  dan  mengakhiri  safari  dakwahnya  di Baruga,  Pettarani,  Universitas  Hasanuddin,  Makassar,  Sulawesi  Selatan,  pada  Senin  10  April  2017.  Seperti  halnya  diberbagai  negara  lain  dan  juga  diempat  lokasi  lainnya  di Indonesia,  ceramah  pria  kelahiran  Mumbai,  18 Oktober  1965  itu  selalu  dibanjiri  ribuan  orang,  termasuk  dihadiri  umat  non-islam.  Orasinya  di Stadion Patriot Bekasi  dua  hari  sebelumnya  bahkan  mencapai  lebih  dari  40 ribu  orang.

Di  Makassar,  cendekiawan  muslim  ahli  perbandingan  agama  dan  pengafal  dan  memahami  kitab-kitab  agama  tersebut  menggelar  orasi  berjudul  “ Qur’an  and  Modern  Sciene:  Compatible  or  Incompatible”  yang  khusus  membahas  tentang  kesesuaian  kitab  suci  umat  muslim,  Al Qur’an  dengan  sains  modern.  Orasinya  tentang  sains  dan Al Qur’an  diberbagai  kesempatan  semakin  membuka  lebar  mata  umat  islam  bahwa  kitab  yang  dibawa  Nabi  Muhammad  1.400  tahun  lalu  itu  meskipun  bukan  sebuah  buku  sains,  sangat  bersesuaian  dengan  apa  yang  ditemukan  oleh  para  ilmuwan  diabad  20.  Hanya  setelah  kemajuan  sains-lah  ilmuwan  sekarang  bisa  memahami  sitoplasma,  substansi  dasar  tubuh  makhluk  hidup,  terdiri  dari  80%  air  dan  bahwa  kebanyakan  organisme  terdiri  dari  50-90%  air  agar  bisa  tetap  dalam  keberadaannya.

Al Qur’an,  meskipun  lebih  merupakan  buku  petunjuk  jalan  dan  buku  pemberi  peringatan  akan  adanya  Tuhan  yang  Maha  Esa,  juga  mengandung  banyak  sains  yang  kebenarannya  baru  bisa  dibuktikan  akal  manusia  mulai  abad 20-an.  Masih  banyak  ayat  Al Qur’an  lainnya  yang  sedang  menunggu  diungkap,  dan  ilmuwan  muslim  ditantang  untuk  membuktikan  kebenarannya.

 

Oleh: Lisa  Ariana  Herawati (XII IPA-3)

Lebih lanjut dalam kategori ini: « Hijab (puisi) Nenek yang Sayang Cucu (Anekdot) »

Berikan komentar

Pastikan Anda memasukkan informasi yang diwajibkan (*). Dilarang menggunakan kode HTML.