Masuk

Ayo Berangkat Sekolah (cerpen)

Mentari  telah  terbit  di ufuk  timur.  Tapi  Faisal  masih  saja  tak  beranjak  dari  tempat  tidurnya.  Burung-burung  berkicau  menambah  indahnya  suasana  pagi  itu.  mentari  semakin  meninggi  dan  terlihat  pagi  ini  sangat  cerah.

Faisal  adalah  murid  kelas  VII  di SMP Bina Harapan.  Ia  tampak  malas  untuk  bangun,  padahal  hari  ini  adallah  hari  Selasa,  yang  artinya  ia  harus  berangkat  ke sekolah.  ibunya  lekas  membangunkan  Faisal  karena  jam  telah  menunjukkan  jam  06.15.

Tapi  ia  tampak  malas  untuk  bangun  dan  tak  mau  untuk  sekolah  lagi.  Ibunya  membangunkan  Faisal,  tetapi  ia  masih  saja  berbaring  di temapt  tidur.

            “ Faisal  tidak  mau  sekolah  lagi,  bu,”  jawab  Faisal  menggeliat  mals\as.

Ibunya  bingung  dengan  sikap  Faisal,  padahal  ia adalah  anak  rajin  dan  pandai  di sekolah.  “ Kalau  Faisal  tidak  sekolah,  nanti  mau  jadi  apa?”  apa  tidak  kasihan  dengan  ibu?”  tanya  ibunya.

            “ Tapi  pendidikan  saat  ini  sudah  rusak,  bu………., hanya  orang-orang  kaya  yang  mendapatkan  pelayanan  baik  dari  sekolah,  sedangkan  orang-orang  miskin  seperti  kita  sering  dianggap  bodoh  dan  nakal.  Beasiswa  juga  hanya  diberikan  pada  anak-anak  pandai  saja,  lantas  dimana  tugas  pendidikan  untuk  merubah  sikap  dan  perilaku  menjadi  lebih  baik  bu?”

            “ Akibat  biaya  pendidikan  yang  mahal  sekarang  ini,  banyak  pejabat  yang  korupsi  dan  akhirnya  melahirkan  koruptor-koruptor  baru.  Jadi  apa  gunanya  Faisal  sekolah  lagi,  bu?”  bantah  Faisal.

            “ Jadi  Faisal  prihatin  dengan  kondisi  pendidikan  saat  ini?  Lantas  apa  yang  ingin  Faisal  lakukan  untuk  mengubahnya?”  tanya  ibu.

            “ Ya,  Faisal  ingin  mengubah  sistem  pendidikan  di negara  ini,  bu.” 

            “ Lantas  bagaimana  cara  Faisal  mewujudkan  cita-cita  tersebut?”  Ibu  kembali  bertanya.

            “ Ya  dengan  sekolah  yang  baik,  bu,”  jawab  Faisal.

            “ Nah,  itu  tahu.  Sekarang  lekas  mandi  dan  berangkat  ke  sekolah  ya  nak.”

 

Akhirnya  Faisal  mau  berangkat  ke  sekolah.  ibunya  pun  merasa  lega  anaknya  mau  berangkat  sekolah  lagi.  Beberapa  menit  kemudian,  Faisal  sudah  siap  berangkat  ke sekolah  dan  berpamitan  kepada  ibunya.

 

Oleh: Nikmatul  Khomsha - XI IPS 3

Berikan komentar

Pastikan Anda memasukkan informasi yang diwajibkan (*). Dilarang menggunakan kode HTML.