Masuk

Kesalahan Masa Lalu (cerpen)

Alam  telah  basah  terguyur  hujan  hingga  saat  ini,  namun  kaki  ini  masih  terpaut  akan  kewajiban.  Langkah  demi  langkah  terlewati  dengan  teduhan  paying  di atas  kepala  ini. “ Tit…tit……”  Bunyi  klakson  motor  yang  sedari  tadi  terpaku  di belakangku,  namun  saat  aku  menoleh  ke arahnya.  Ia  berhenti  membunyikan  klakson.

“ Maaf , mbak  mau  kemana?  Mari  saya  antar,”  tanya  sebuah  suara  tiba-tiba.

“ Tidak  terima  kasih,  tujuan  saya  sudah  hampir  sampai.”

Aku  penasaran  dengan  wanita  itu.  Aku  merasa  khawatir  kalau  wanita  tadi  kenapa-napa.  Karena  wanita  tadi  tidak  bisa  melihat  atau  buta.  Kuikuti  langkah  wanita  itu,  mungkin  wanita  itu  merasakan  kalau  dia  sedang  aku  ikuti  dari  belakang.  Sesekali  wanita  itu  menoleh  ke belakang,  tapi  aku  bersembunyi  dan  tetap  membuntutinya  dari  belakang. 

Sampainya  di tujuan,  lelaki  tadi  teramat  sangat  terkejut  melihat  apa  yang  tidak  mungkin  baginya.  Ia  terus  berjalan  menuju  arah  suara  yang  melantunkan  ayat-ayat  Al Qur’an,  hingga  tak  terasa  air  mata  mengalir  dipipinya.  Teramat  sangat  merdu.

“ Permisi……”  Lelaki  itu  menyela,  dan  kuhentikan  bacaanku.

“ Maaf,  sejak  kapan  anda  tidak  bisa  melihat  dan  bagaimana  anda  bisa  membacanya  sebaik  ini  dengan  keterbatasan  melihat  anda?”  tanyanya.

“ Saya  buta  sejak  saya  dilahirkan.  Dengan  keterbatasan  ini  saya  belajar  arti  bersabar,  dan  tidak  putus  asa,”  jawabku.

“ Dengan  siapa  anda  belajar?”  tanyanya  lagi.

“ Ibu  saya,”  jawabku  dengan  singkat.

“ Bolehkan  saya  tahu  dimana  ibu  anda  berada?”

“ Ibuku  sudah  meninggal  sejak  saya  berumur  dua  tahun,  karena  ibuku  kalah  oleh  penyakit  HIV  yang  dideritanya  sejak  saya  masih  dikandungannya,”  terangku.  “ Jauh  sebelum  saya  dilahirkan,  ibuku  adalah  seorang  yang  bekerja  keras  hanya  untuk  memenuhi  nafsu  lelaki,  demi  mendapatkan  banyak  uang.  Ia  harus  rela  menyerahkan  mahkotanya  untuk  orang  lain  hingga  akhirnya  ibuku  hamil  dalam  keadaan  sakit,  yang  kemungkinan  menyebabkan  janin  meninggal  atau  lahir  cacat.  Tak  pernah  tahu  ayah  dari  anaknya  hingga  harus  merawatku  sendiri.”

“ Assalamuallaikum,  bu…….”  Salam  segerombolan  murid  yang  kubimbing  selama  ini.

“ Mereka  semua  murid  anda?”  tanya  pemuda  yang  tadi  menginterogasiku.

“ Iya,  mereka  adalah  anak  didik  saya,”  jawabku.

“ Meski  anda  dalam  keadaan  buta  tapi  anda  bisa  menyalurkan  ilmu  anda.  Terima  kasih  anda  telah  menyadarkanku  akan  kehidupan.  Anda  telah  bisa  mengubah  seseorang  tanpa  harus  anda  bisa  melihatnya.  Sungguh  mulia  hati  anda,  dan  izinkan  aku  mengucap  kalimat  syahadat  didepan  anda  agar  kumiliki  agamamu,”  terangnya  dengan  banjiran  air  mata.

Oleh: Lia  Amalia – XI IPA-1

 

Berikan komentar

Pastikan Anda memasukkan informasi yang diwajibkan (*). Dilarang menggunakan kode HTML.