Masuk

Perppisahan yang Tak Dirindukan

Oleh: Desita  R. – XI IPA-3

Hujan  deras  telah  membasahi  sekumpulan  remaja  yang  sedang  bersenda  gurau  di taman.  Mereka  adalah  Salsa,  Dinda,  Nathan,  dan  Yudha.  Mereka  menunjukkan  kebebasannya  karena  telah  menyelesaikan  soal-soal  ujian  yang  akan  mengakhiri  masa  putih  abu-abunya.

Salsa  dan  Dinda  terus  berkejar-kejaran  walaupun  hujan  semakin  deras.  Nathan  dan  Yudha  yang  duduk  dikursi  taman  hanya  bisa  geleng-geleng  kepala  karena  tidak  akan  ada  yang  bisa  menghentikan  tingkah  kedua  gadis  itu.

“ Hei,  cewek-cewek  nakal,  Udahan  kali  main  hujannya!  Kalau  sakit ‘kan  bisanya  cuma  nyusahin,”  kata  Nathan  yang  terkenal  irit  ngomong,  tapi  sekalinya  ngomong  pasti  nyelekit.

“ Iya, iya,”  jawab  Salsa  yang  tidak  bisa  membantah  jika  sudah  Nathan  yang  bicara.  Salsa  berjalan  menghampiri  Nathan  dan  Yudha  yang  diikuti  Dinda  di belakangnya.

“ Ayo  balik!  Keburu  sore  entar,”  lanjut  Yudha.

“ Nanti  aja,  gue  masih  pengen  disini,”  tolak  Salsa.

“ Ck,  dasar!  Bisanya  cuma  nyusahin!”  ucap  Nathan  dengan  muka  datarnya.

“ Gini-gini  gue  juga  ‘kan  sahabat  lo!”  ucap  Salsa  menjulurkan  lidahnya  ke arah  Nathan.

“ Serah!”  ucap  Nathan.

***

Setelah  beberapa  minggu  mereka  menjalani  liburan,  mereka  akhirnya  melanjutkan  masa  putih  abu-abunya  ke dunia  perkuliahan.  Namun  sangat  disayangkan,  setelah  mereka  melalui  dunia  perkuliahan  komunikasi  antara  mereka  semakin  renggang.  Tidak  ada  satupun  di antara  mereka  yang  mengawali,  terhalang  ego  mereka.

Nathan  yang  melanjutkannya  disalah  satu  universitas  terkenal  di AS,  Yudha  melanjutkan  di  UGM  Yogyakarta,  Salsa  melanjutkan  disalah  satu  universitas  di  Inggris,  sedangkan  Dinda  melanjutkan  di  UI  Jakarta.

Yudha  yang  merasa  tidak  tahan  dengan  sikap  teman-temannya.  Akhirnya  Yudha  memutuskan  untuk  menghubungi  teman-temannya  yang  kebetulan  sedang  libur  dan  Salsa  juga  Nathan  sedang  berada  di rumah.  Yudha  meminta  mereka  untuk  berkumpul  di tempat  biasa  yang  dulu  digunakan  mereka  untuk  kumpul-kumpul  pada  saat  masih  masa  putih  abu-abu.

Keesokkan  harinya,  mereka  bertemu  sesuai  dengan  tempat  dan  waktu  yang  telah  ditentukan  Yudha.  Mereka  bertemu  dan  saling  melepas  kerinduan  yang  selama  ini  tertahan.  Mereka  saling  berpelukan  dan  saling  memaafkan  karena  mereka  sama-sama  terlalu  sibuk  dengan  dunia  perkuliahan  dan  teman  baru  mereka.

Setelah  acara  reuni  yang  mereka  adakan,  mereka  saling  berjanji.  Sesibuk-sibuknya  mereka,  mereka  akan  tetap  berkomunikasi  satu  sama  lain.  Dan  menyempatkan  waktu  untuk  bertemu  disela-sela  kesibukan  mereka.

Lebih lanjut dalam kategori ini: « Hewan yang Tersakiti Werkudara (info) »

Berikan komentar

Pastikan Anda memasukkan informasi yang diwajibkan (*). Dilarang menggunakan kode HTML.