Masuk

2 Penampakan Kota Melayang di Langit, Visi Masa Depan Atau...?

MAMHTROSO.COM -- Bumi tak mungkin melebar, sementara dunia makin sesak oleh pertumbuhan manusia yang kian tak terkendali. Kondisi tersebut membuat konsep kota pun berubah -- tak harus menjejak tanah, namun dibayangkan bisa mengapung bahkan melayang di langit.

Venesia, Kopenhagen, bisa masuk kategori kota terapung -- meski tak benar-benar mengambang -- dengan kanal-kanal yang membelah kompleks pemukiman dan pusat keramaian.

Yang benar-benar mengambang mungkin baru level kampung, seperti di perairan Yan Ma Tei di Causeway Bay, Hong Kong yang pada Abad ke-20 ditinggali komunitas Tanka. Atau Kampung Laut di Cilacap, Jawa Tengah, yang kini berdiri di atas tanah akibat sedimentasi di Segara Anakan.

Sementara, kota melayang di langit baru sekedar kisah fiksi sains atau proposal di atas kertas, seperti yang diajukan Buckminster Fuller dalam konsep megastruktur Cloud Nine.

Cloud Nine dibayangkan berbentuk lingkaran geodesik (geodesic sphere) yang melayang bebas di langit, yang memungkinkan para penghuninya menerapkan gaya hidup berpindah, sekaligus menjadi solusi untuk mengatasi menipisnya sumber daya alam di Bumi.

Kota yang melayang di langit memang baru angan-angan, namun sejumlah orang mengaku melihat penampakannya di atas awan.

Ada yang menganggap bahwa penampakan kota yang melayang itu berasal dari dimensi lain, para ilmuwan menyebutnya sebagai fatamorgana atau perbuatan orang iseng, namun ada juga yang membayangkannya sebagai visi masa depan manusia.

http://global.liputan6.com/read/2825484/2-penampakan-kota-melayang-di-langit-visi-masa-depan-atau

Berikan komentar

Pastikan Anda memasukkan informasi yang diwajibkan (*). Dilarang menggunakan kode HTML.