Masuk

Lagi, Buku yang 'Meramalkan' Wabah Virus Corona

MAMHTROSO.COM -- Virus corona dinubuatkan 12 tahun yang lalu dalam sebuah buku nubuat tentang akhir dunia, klaim sejumlah penggelut teori konspirasi.

Penyakit akibat infeksi virus corona (COVID-19) telah memburuk menjadi pandemi global dan telah menyebabkan setidaknya 4.639 orang tewas dan menginfeksi 126.344 secara global. Di tengah itu semua, desas-desus konspiratif tentang asal-usul virus 'marak' beredar.

Para ahli teori konspirasi sejauh ini mengklaim virus itu diprediksi oleh nubuat Nostradamus dari Abad ke-16 dan kitab suci sejumlah agama.

Yang lain mengklaim bahwa virus corona adalah senjata biologis yang --sengaja atau tidak-- menyebar di Wuhan, China.

Ribuan orang juga mencari karya fiksi untuk menemukan petunjuk dan prediksi tentang virus corona.

Pada satu kasus, pembaca menemukan penulis Dean Koontz menulis tentang penyakit virus corona yang disebut Wuhan-400 dalam novel yang dipublikasi pada 1981, 'The Eyes of Darkness.'

Tetapi ada penulis lain yang banyak mengklaim meramalkan penyebaran penyakit mematikan pada tahun 2020. Berikut ulasannya seperti dikutip dari Express.co.uk, Sabtu (14/3/2020).

Dalam bukunya 2008 End of Days: Predictions and Prophecies about the End of the World, seorang peramal bernama Sylvia Browne menulis tentang wabah pneumonia yang melanda dunia.

Buku itu berbunyi: “Pada sekitar tahun 2020 penyakit seperti pneumonia yang parah akan menyebar ke seluruh dunia, menyerang paru-paru dan saluran bronkial dan menolak semua perawatan yang diketahui."

"Hampir lebih membingungkan daripada penyakit itu sendiri adalah fakta bahwa penyakit itu akan tiba-tiba lenyap begitu tiba, menyerang lagi 10 tahun kemudian, dan kemudian menghilang sepenuhnya."

Bagian singkat telah memicu imajinasi banyak pengguna media sosial yang percaya itu cocok dengan wabah virus corona yang sedang berlangsung.

Pengguna Twitter Diana Newman mengatakan: “Ini dari buku Dean Koontz pada tahun 1981. Baca teksnya dengan cermat… Coronavirus ... Gagasan memiliki asal mula di ranah lain. Buku Sylvia Browne, 'End of Times'."

Pengguna Twitter lain berkata: "Seberapa gila ini? Paranormal, Sylvia Browne, meramalkan @coronavirus.”

Satu orang juga berkata, "Saya ingat Sylvia Browne, dia selalu cukup akurat dengan ramalannya."

Namun, ada inkonsistensi dalam prediksi yang mengancam untuk membuka tutup teori.

Coronavirus memang menyebabkan gejala seperti pneumonia pada pasien yang terinfeksi dan menyerang sistem pernapasan.

Tetapi, COVID-19 di Tiongkok tidak mengejutkan seperti yang banyak diklaim.

Sejak wabah SARS yang menghancurkan pada tahun 2002 dan 2003, para pejabat kesehatan telah memperingatkan jenis baru dari keluarga virus corona yang mengancam untuk muncul di masa depan.

Ini benar pada 2012 ketika strain baru yang dijuluki MERS muncul di Timur Tengah.

Ada juga banyak prediksi yang tidak akurat dalam buku ini, seperti klaim penyembuhan untuk penyakit Parkinson dan kelumpuhan akan ditemukan pada 2012.

Dan tidak semua orang yang melihat klaim virus corona aneh itu diyakinkan oleh mereka.

Winston Smith berkata di Twitter: "Bahkan jam yang rusak memberikan waktu yang tepat dua kali sehari ..."

Orang lain berkata: "Para ahli medis telah mengatakan selama bertahun-tahun kita akan memiliki lebih banyak pandemi. Stop melaporkan buku-buku konyol! Akhir hari haha. Anda bodoh."

Satu orang juga men-tweet: “Jam yang rusak akan memberi tahu waktu yang tepat di beberapa titik siang hari.

"Jika kamu menulis tentang ratusan skenario berbeda yang mungkin bisa dimainkan, kamu mungkin akan menebak dengan benar."

https://www.liputan6.com/global/read/4202046/lagi-buku-yang-meramalkan-wabah-virus-corona

 

Berikan komentar

Pastikan Anda memasukkan informasi yang diwajibkan (*). Dilarang menggunakan kode HTML.